fbpx
Kamis, 23 Mei 2024

Umat ​​Kristen Palestina Kecam Uskup Agung Canterbury Atas Pernyataan Terkait Perang Israel-Gaza

Share

Kamis, 15 Rabiul Akhir 1445 H / 26 Oktober 2023 09:00 wib

4.876 views

<!–

(adsbygoogle = window.adsbygoogle || []).push({});
–>

LONDON, INGGRIS (voa-islam.com) – Umat ​​Kristen Palestina mengecam Uskup Agung Canterbury atas pernyataannya mengenai perang Israel-Gaza, dan menuduhnya “meremehkan” penderitaan mereka di belakang “pertimbangan politik dalam negeri dan ekumenis Inggris.”

Justin Welby menghabiskan empat hari di Yerusalem pada akhir pekan untuk menunjukkan solidaritas “dengan komunitas Kristen di Tanah Suci” setelah Israel dilaporkan mengebom rumah sakit Al-Ahli yang dikelola Anglikan di Gaza.

Sebelum meninggalkan Inggris, Welby mengeluarkan pernyataan yang menyerukan pembebasan sandera yang ditahan oleh Hamas serta agar bantuan kemanusiaan diizinkan masuk ke Gaza.

“Serangan teror yang jahat dan keji yang dilakukan Hamas terhadap masyarakat Israel adalah kejahatan terhadap Tuhan dan kemanusiaan. Israel mempunyai hak dan kewajiban yang sah untuk membela diri, dan melakukan tindakan yang proporsional dan diskriminatif untuk membangun keamanannya,” katanya.

Namun, ia menambahkan: “Kampanye pemboman Israel di Jalur Gaza yang berpenduduk padat menyebabkan banyak korban dan penderitaan warga sipil. Masyarakat Gaza kehabisan air, makanan, pasokan medis, dan tempat pengungsian.”

Umat ​​paroki Anglikan di Tepi Barat menulis surat terbuka kepada Welby, mengatakan bahwa mereka “benar-benar bingung” dengan pernyataan publik Welby.

“Kami tidak ingat satu pernyataan pun dari gereja kami yang mengacu pada kejahatan pendudukan Israel yang terdokumentasi dengan baik sebagai ‘kejahatan jahat dan keji’, bahkan ketika umat Anglikan terkena dampaknya,” kata surat itu.

“Kami benar-benar bingung dengan pernyataan publik yang keluar dari kantor Anda mengenai situasi saat ini di Palestina. Menjadi jelas bagi kami bahwa suara kami sebagai umat Anglikan Palestina tidak didengarkan di Canterbury dan kepentingan kami diremehkan…

“Kami khawatir pertimbangan ekumenis dan politik dalam negeri Inggris lebih relevan dalam proses pengambilan keputusan Anda daripada pengakuan akurat dan implementasi hak-hak yang tidak dapat dicabut dari rakyat Palestina pada umumnya, dan komunitas Anglikan Palestina pada khususnya.”

Penulis surat tersebut juga menyatakan keprihatinan mereka atas pernyataan kantor Welby yang menyebut mereka sebagai “umat Anglikan di Tepi Barat, Israel dan Gaza” dan bukan identitas nasional mereka sebagai warga Palestina.

“Hal-hal ini mungkin, bagi sebagian orang, tampak hanya sekedar semantik tetapi bagi kami secara langsung berkaitan dengan identitas kami dan perjuangan gigih untuk menangkis upaya pembersihan etnis dari Palestina,” kata mereka.

Jemaat Anglikan Ramallah dan Birzeits, yang menandatangani surat tersebut, juga mengatakan bahwa mereka hanya mengetahui kunjungan Welby ke Yerusalem melalui media sosial.

“Sangat disayangkan bahwa kami tidak memiliki kesempatan untuk berpartisipasi dalam Ibadah Minggu yang dilaksanakan di Yerusalem karena penutupan kota-kota kami oleh pendudukan Israel meskipun faktanya jarak kami hanya 10 km.”

“Posisi kami dengan tegas menentang semua serangan terhadap warga sipil tanpa memandang identitas kebangsaan, etnis atau agama dan menyerukan penerapan penuh hukum humaniter internasional.

“Apa yang kami harapkan dari gereja kami adalah mengutuk sepenuhnya penolakan sistematis terhadap hak-hak kami dan seruan untuk memusnahkan rakyat kami, terutama karena hal ini diungkapkan secara terbuka oleh pemerintah fasis Israel saat ini, daripada berupaya menciptakan keseimbangan antara kaum tertindas dan kaum penindasnya.”

Juru bicara Istana Lambeth membenarkan bahwa Welby telah menerima surat tersebut, dengan menyatakan: “Sangat penting bagi kita untuk mendengarkan saudara-saudari Anglikan Palestina kita, dan tetap bersolidaritas dengan semua umat Kristen di Tanah Suci.

“Uskup Agung Justin terus menyerukan gencatan senjata kemanusiaan yang mendesak, dan bantuan untuk menjangkau warga sipil di Gaza. Ia mendesak perdamaian yang adil yang memberikan kebebasan dan keamanan bagi semua orang di Tanah Suci, dengan perhatian dan kepedulian khusus terhadap umat Kristen Palestina yang sering diabaikan. (AN)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

<!–

(adsbygoogle = window.adsbygoogle || []).push({});
–>

Sumber Klik disini

Tinggalkan Balasan

Read more

Berita lainnya