fbpx
Kamis, 30 Mei 2024

Kuburan Massal di Gaza Ungkap Cara Keji Israel Siksa Korban Sebelum Membunuh

Share

Gaza (SI Online) – Kisah ratusan warga yang terjebak di dalam dan sekitar RS Nasser di kota Khan Yunis, selatan Jalur Gaza, selama empat bulan ternyata tidak berakhir sesuai dengan apa mereka usahakan. Kisah ini dimulai dengan teriakan minta tolong dan tangisan dari wanita, anak-anak, pasien, dan staf medis, dan berakhir dengan mereka berubah menjadi mayat dan kerangka yang membusuk di kuburan massal.

Antara awal dan akhir terdapat peristiwa mengerikan dan horor yang dilakukan oleh Israel Pasukan ala Nazi berhadapan dengan korban sipil, dengan restu Amerika dan bungkamnya dunia internasional.

Selama lebih dari 4 bulan, kru pertahanan sipil tidak mampu merespon ribuan permintaan bantuan dari warga di Khan Yunis, dekat RS Nasser. Pasukan penjajah mengepung setiap jengkal kota dengan kendaraan, tentara, dan penembak jitu mereka.

Sementara itu, pasukan penjajah melakukan kejahatan perang yang belum pernah terjadi dalam sejarah modern. Beberapa di antaranya ditemukan, sementara kejahatan lainnya masih ada, yang belum diketahui sifatnya karena membusuknya jenazah para syuhada dan perubahan ciri-ciri teman mereka.

Menuntut Penyelidikan Internasional

Penemuan sejumlah kuburan massal di Gaza telah memicu seruan dari Komisaris Tinggi Hak Asasi Manusia PBB dan pihak lainnya untuk melakukan penyelidikan internasional, terutama terhadap kuburan yang ditemukan di kompleks medis “Nasser” dan “Al-Shifa”.

Senin kemarin, wartawan Reuters melihat pekerja darurat mengeluarkan jenazah dari bawah reruntuhan Rumah Sakit Nasser, dan Reuters memverifikasi rekaman kuburan yang digali di dekat Rumah Sakit Al-Shifa sejak November.

Ravina Shamdasani, juru bicara Komisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia Volker Türk, mengatakan Selasa lalu bahwa penyelidikan harus dilakukan untuk memverifikasi jumlah jenazah, tetapi jelas bahwa banyak jenazah telah ditemukan.

“Beberapa dari mereka telah ditemukan. tangan mereka terikat, yang tentu saja mengindikasikan adanya pelanggaran serius.” Berdasarkan hukum hak asasi manusia internasional dan hukum humaniter internasional, hal ini harus diselidiki lebih lanjut.

Kejahatan Berulang

Pemantau Hak Asasi Manusia Euro-Mediterania menyerukan tindakan internasional segera untuk menyelidiki kejahatan terkait dengan keberadaan ratusan kuburan massal dan acak di Jalur Gaza, yang berisi ribuan jenazah warga Palestina yang menjadi korban sejak dimulainya serangan militer Israel yang sedang berlangsung sejak 7 Oktober 2023.

Euro-Med Monitor mengatakan bahwa ukuran kuburan dan jumlah jenazah yang telah ditemukan dan yang belum ditemukan mengkhawatirkan dan memerlukan tindakan internasional yang mendesak, termasuk pembentukan komite investigasi internasional yang independen, untuk menyelidiki kasus tersebut.

Keadaan pendirian kuburan-kuburan tersebut dan keadaan pembunuhan para korban yang dikuburkan di dalamnya, terutama mengingat adanya bukti-bukti. Banyak dari mereka yang secara langsung menjadi sasaran pembunuhan berencana dan eksekusi sewenang-wenang dan tanpa proses hukum ketika mereka ditahan dan diborgol.

Euro-Med menunjukkan bahwa evakuasi ratusan jenazah yang dilakukan tim Pertahanan Sipil dari kuburan massal di Rumah Sakit “Nasser” dan pemulihan ratusan jenazah sebelumnya dari Kompleks Medis “Al-Shifa” adalah contoh dari kuburan tersebut, yang merupakan lembaran hitam dalam catatan pelanggaran yang dilakukan pasukan Israel di wilayah pendudukan Palestina.

1 2Laman berikutnya

Sumber Klik disini

Tinggalkan Balasan

Table of contents

Read more

Berita lainnya