fbpx
Kamis, 23 Mei 2024

Kejahatan Israel terhadap Kemanusiaan Terungkap dari Kuburan Massal

Share

Gaza (SI Online) – Sejak saat pertama perang genosida yang dilancarkan oleh tentara penjajah “Israel” di Jalur Gaza, Direktorat Jenderal Pertahanan Sipil merespons peringatan marabahaya yang diterima oleh ruang operasi, yang mencapai lebih dari 100.000 sinyal sejak awal agresi.

Beberapa peringatan di antaranya tidak dapat dijangkau oleh para kru karena serbuan darat tentara penjajah di Jalur Gaza, dan tidak memungkinkan koordinasi bagi para kru untuk meresponsnya, terutama di wilayah Khan Younis, tempat serbuan darat berlangsung lebih dari empat bulan, di mana Pertahanan Sipil menerima ribuan panggilan marabahaya pada awal Desember 2023, beberapa di antaranya untuk orang-orang yang terluka.

“Setelah penarikan mundur tentara pendudukan “Israel” dari Gubernuran Khan Yunis, kru kami segera menuju ke tempat-tempat yang dilaporkan sebagai tempat kami menerima panggilan darurat bagi para korban terluka, hanya untuk menemukan mereka empat hari kemudian dalam bentuk mayat dan kerangka yang sudah membusuk,” ungkap Dirjen Pertahanan Sipil dalam pernyataan persnya, Jumat (26/4/2024).

Ruang operasi menerima informasi tentang hilangnya ratusan warga di Kompleks Medis Nasser, sehingga para kru bergerak berkoordinasi dengan Departemen Umum Bukti Forensik dan pergi ke kampus kompleks, di mana lokasi tiga kuburan dipantau.

Lokasi pertama di depan kamar mayat, yang kedua di belakangnya, dan yang ketiga di sebelah utara gedung Hind al-Daghamah, yang merupakan kuburan massal tempat mayat-mayat syuhada bertumpuk, dan ada indikasi bahwa beberapa di antara mereka dicurigai telah dieksekusi di lapangan atau dicurigai mengalami penyiksaan fisik di bagian lain, sementara yang lain dicurigai telah menguburkan beberapa di antaranya hidup-hidup.

“Kru kami menemukan 392 mayat dari kuburan massal di Khan Younis, di mana 165 mayat diidentifikasi (42%) dan 227 mayat tidak teridentifikasi (58%). Alasan tingginya persentase mayat yang tidak teridentifikasi adalah karena tentara penjajah Israel mengubah tampilan tanda pengenal, merusaknya, dan menggunakan kantung mayat yang dicurigai dapat mempercepat pembusukan,” ungkap mereka.

“Setelah 202 hari, kami menyerukan penghentian segera agresi Israel ke Jalur Gaza, dan membuka akses ke semua pusat-pusat hak asasi manusia di seluruh dunia dan pers internasional,” tegasnya.

Kepala Komite Tindak Lanjut dan Dokumentasi, Dr Mohammed al-Moghair mengungkapkan tentang bukti yang telah didapatkan terkait kuburan massal.

Dr Mohammed al-Moghair mengatakan, pihaknya mengikuti langkah-langkah berikut untuk mendokumentasikan kuburan massal dan kejahatan yang dilakukan:

  • Mendokumentasikan semua area dan pergerakan sebelum membuka kuburan.
  • Memeriksa kedalaman pasir untuk menjangkau mayat-mayat.
  • Mulai menyingkirkan pasir dari jenazah yang tertutup pasir sedalam lebih dari 3 meter
  • Membawa kain kafan berwarna putih.
  • Operasi pencarian dan pemulihan berlanjut selama tujuh hari berturut-turut.

Tim mengamati hal-hal berikut:

  • Penguburan yang lebih dalam dari 3 meter.
  • Jenazah yang ditumpuk satu sama lain.
  • Kami mengamati banyak jenazah yang kain kafannya diganti dan kain kafan baru ditempatkan, berwarna hitam dan biru, yang merupakan kantong nilon plastik yang berlawanan dengan warna yang digunakan di Jalur Gaza, yang menimbulkan kecurigaan akan meningkatkan panas dan mempercepat proses pembusukan, yang berdampak pada hilangnya barang bukti.
  • Terlihat bahwa beberapa syuhada diborgol dengan plastik, mengenakan jubah putih, yang digunakan oleh penjajah sebagai pakaian tahanan di Kompleks Medis Nasser, dan ada tanda-tanda luka tembak di kepala, sehingga menimbulkan kecurigaan bahwa mereka dieksekusi dan dilenyapkan di lapangan.
  • Kami menemukan beberapa mayat dengan tangan terikat, perut terbuka dan dijahit dengan cara yang tidak sesuai dengan metode menjahit luka yang biasa dilakukan di Jalur Gaza, sehingga menimbulkan kecurigaan akan hilangnya beberapa organ tubuh.
  • Mayat seorang warga sipil terlihat mengenakan pakaian operasi, menimbulkan kecurigaan bahwa mereka dikubur hidup-hidup.
  • Jenazah seorang anak dengan tangan dan kaki yang diamputasi terlihat mengenakan pakaian operasi, menimbulkan kecurigaan bahwa ia dikubur hidup-hidup.

“Semua bukti yang ada menunjukkan bahwa penjajah telah melakukan kejahatan terhadap kemanusiaan dan melakukan eksekusi di lapangan di kampus Nasser Medical Complex, maka kami menyerukan penyelidikan internasional atas masalah ini,” seru Dr Mohammed al-Moghair.

Pihaknya meminta kepada Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa dan lembaga-lembaga internasional untuk membentuk komite investigasi internasional yang independen untuk menyelidiki kejahatan genosida.

“Dan kami siap untuk berpartisipasi dalam komite internasional atau hak asasi manusia yang tidak memihak untuk membuktikan kejahatan terhadap kemanusiaan, dan semua bukti yang telah didokumentasikan, kami siap untuk mempresentasikannya kepada komite investigasi internasional yang kompeten,” tandasnya.

red: adhila

Sumber Klik disini

Tinggalkan Balasan

Table of contents

Read more

Berita lainnya