fbpx
Kamis, 30 Mei 2024

Gelar Aksi Bela Palestina, Ini Tuntutan Umat Islam Bogor Raya

Share

Bogor (SI Online) – Ribuan massa dari berbagai elemen umat Islam mengikuti Aksi Bela Palestina di halaman Tugu Kujang, Kota Bogor, Rabu (25/10/2023).

Aksi tersebut dilakukan sebagai bentuk solidaritas sesama umat Muslim di Palestina yang saat ini sedang diperangi oleh penjajah Israel.

Dalam pernyataan sikapnya, gerakan yang menamakan diri Umat Islam Bogor Raya Peduli Palestina itu mendukung penuh apa yang dilakukan pejuang Palestina yang saat ini melancarkan operasi “Topan Al-Aqsha” menghadapi Israel.

“Mendukung penuh operasi yang dilakukan HAMAS sebagai salah satu komponen perjuangan pembebasan Palestina terhadap penjajahan dan penindasan serta pendudukan tidak sah dan berkepanjangan dari rezim penjajah Yahudi Zionis Israel terhadap bangsa Palestina di tanah Palestina,” ujar Ketua Front Persaudaraan Islam (FPI) Kota Bogor Ustaz Asep Abdul Qodir membacakan pernyataan sikap dalam aksi tesebut.

Ia menjelaskan, perlawanan yang dilakukan oleh HAMAS adalah bentuk bela diri atas kekejian dan begitu banyak pelanggaran Hak Asasi Manusia oleh penjajah Yahudi Zionis Israel terhadap Rakyat Palestina yang selama ini terus terulang dan dilindungi oleh Amerika Serikat dan negara-negara barat pengecut yang bergabung dalam sekutu-sekutunya, hal ini juga dalam rangka mewujudkan kemerdekaan bangsa Palestina atas penjajahan Zionis Israel.

“Perlawanan Rakyat Palestina terhadap rezim penjajah Yahudi Zionis Israel adalah pembelaan diri yang sah sesuai Hukum Internasional bukan tindakan terorisme, justru selama ini justru penjajah Yahudi Zionis Israel lah yang selalu melakukan tindakan teror terhadap Rakyat Palestina dan selalu dilindungi oleh Amerika Serikat dan Sekutunya,” ujarnya.

Oleh karena itu, pihaknya menuntut Pemerintah Indonesia untuk proaktif mendukung perjuangan Rakyat Palestina sesuai amanat Konstitusi UUD 1945 bahwa penjajahan di atas dunia harus dihapuskan.

Pembacaan Pernyataan Sikap

Mereka juga mengecam sejumlah media yang dinilai tidak berimbang dan bias karena menyebut HAMAS sebagai teroris. “Mengecam sikap tidak berimbang dan bias serta tidak profesional kepada media yang menyebut HAMAS sebagai Teroris seperti Kompas.com, Liputan6.com dan lain sebagainya,” ungkap Asep.

Selain itu, mereka menyerukan kepada segenap negara Arab dan seluruh negara Islam di dunia agar bersatu padu membentuk pakta pertahanan Dunia Islam dengan mengirimkan tentaranya masing-masing bergabung dengan Rakyat Palestina untuk mengusir penjajah Zionis Israel dari wilayah Palestina serta membebaskan Al-Aqsha dan Bangsa Palestina dari penjajahan.

“Menyerukan kepada seluruh Umat Islam untuk Shalat Ghaib dan membaca Qunut Nazilah di setiap shalat lima waktu atas bergugurannya para Syuhada Palestina akibat serangan Zionis Israel, memboikot produk-produk terkait Zionis Israel, Memberi bantuan sosial seperti obat-obatan, makanan dan lainnya serta bersatu padu mendukung perjuangan rakyat Palestina dalam membebaskan bumi Palestina dan Al Aqsha dari cengkraman penjajah yahudi Zionis Israel,” tandas Asep.

Pernyataan sikap tersebut juga dibacakan dalam bahasa Arab dan Inggris dengan harapan tuntutan aksi bisa didengar dunia internasional.

red: adhila

Sumber Klik disini

Tinggalkan Balasan

Table of contents

Read more

Berita lainnya