fbpx
Kamis, 30 Mei 2024

Freedom Flotilla akan Berlayar dari Turki ke Gaza

Share

Istanbul (Mediaislam.id) – Koalisi Freedom Flotilla bersiap untuk berlayar pada Jumat pagi dari pelabuhan Tuzla di barat Turki. Para relawan dari organisasi masyarakat sipil yang mewakili 12 negara dari seluruh dunia ikut serta dalam armada tersebut.

Koalisi Freedom Flotilla bertujuan untuk mendobrak blokade yang diberlakukan di Jalur Gaza oleh Israel dan memastikan pengiriman bantuan kemanusiaan.

Koalisi Freedom Flotilla, yang diawasi oleh Turkish Relief Foundation dan Komite Internasional untuk Mematahkan Pengepungan Gaza, terdiri dari berbagai kelompok sukarelawan dari berbagai belahan dunia, termasuk dokter, cendekiawan, wartawan, dan aktivis hak asasi manusia, yang merefleksikan sifat global dari inisiatif ini dan dukungan luas yang diterimanya.

Philip Lopez, koordinator media Koalisi Freedom Flotilla, mengatakan dalam sebuah pernyataan kepada Al Jazeera pada hari Kamis, “Kami telah memastikan bahwa semua standar teknis dan persiapan yang diperlukan telah terpenuhi untuk meluncurkan Armada Kebebasan menuju Gaza pada hari Jumat, 26 April.”

“Hari ini, para peserta baru sedang menjalani pelatihan intensif dalam aksi langsung tanpa kekerasan sebagai persiapan untuk misi penting ini,” ujarnya.

Lopez mengatakan bahwa Koalisi Freedom Flotilla membawa lebih dari 5.000 ton makanan, pasokan medis, dan air minum untuk meringankan krisis kemanusiaan di Jalur Gaza.

Dia menjelaskan bahwa saat ini sedang dilakukan upaya untuk memindahkan kapal-kapal tersebut ke sebuah pelabuhan di Istanbul untuk menyelesaikan semua prosedur resmi dan memfasilitasi keberangkatan para peserta ke kapal.

Ia menjelaskan bahwa saat ini sedang dilakukan upaya untuk memindahkan kapal-kapal tersebut ke sebuah pelabuhan di Istanbul untuk menyelesaikan semua prosedur resmi dan memfasilitasi keberangkatan para peserta Koalisi Freedom Flotilla pada Jumat pagi.

Lopez mengutip Zohar Chamberlain, anggota komite eksekutif kampanye tersebut, yang mengatakan, “Koalisi Freedom Flotilla mendapat dukungan luas dari jutaan orang di seluruh dunia yang mengutuk kegagalan pemerintah mereka dalam melindungi warga Palestina dan mengakhiri genosida yang dilakukan Israel, termasuk kelaparan yang menimpa rakyat Palestina. Hal ini mendorong kami untuk menuntut pemerintah negara-negara peserta Koalisi Freedom Flotilla memikul tanggung jawab hukum internasional mereka dan memberikan tekanan kepada Israel untuk memastikan akses yang aman bagi armada ke Gaza.”

Kegagalan Internasional

Zaher Birawi, kepala Komite Internasional untuk Mematahkan Pengepungan Gaza dan anggota pendiri Koalisi Freedom Flotilla, mengungkapkan bahwa ini merupakan langkah pertama dalam peluncuran armada dari beberapa negara.

Dia menjelaskan bahwa kapal-kapal tersebut telah dilengkapi dengan teknologi logistik terbaru untuk memastikan keamanan para peserta dan bantuan kemanusiaan, sebagai persiapan untuk menghadapi kemungkinan konfrontasi dengan pasukan pendudukan Israel.

Ia menegaskan bahwa Koalisi Freedom Flotilla membawa para aktivis solidaritas internasional dari berbagai negara di seluruh dunia ke laut untuk menghentikan perang dan memberikan dukungan kepada rakyat Gaza, dengan harapan dapat mencapai tujuan yang diinginkan dan mematahkan pengepungan.

Birawi juga mengungkapkan bahwa ada upaya diplomatik dan keamanan yang sedang berlangsung oleh beberapa negara untuk menghentikan armada tersebut, namun ia menegaskan bahwa tekad para aktivis dan kepala lembaga kemanusiaan akan mengatasi tantangan ini.

Persiapan Israel

Menurut Israel Channel 12, tentara Israel telah melakukan latihan intensif sebagai persiapan untuk menghadapi kemungkinan konfrontasi dengan Armada Kebebasan.

Saluran tersebut menambahkan bahwa Israel telah mengintensifkan gerakan diplomatiknya dengan berbagai negara dalam beberapa hari terakhir, bertepatan dengan persiapan keamanan yang mencakup kemungkinan kontrol bersenjata atas kapal Marmara 2.

Saluran tersebut menunjukkan bahwa unit elit Angkatan Laut Israel telah memulai pelatihan untuk menyerang kapal tersebut, siap untuk semua skenario yang mungkin terjadi, yang mengingatkan pada serangan Israel terhadap Armada Kebebasan pada tahun 2010, yang juga berlayar dari Turki menuju Gaza.

Dalam hal ini, aktivis hak asasi manusia Hwayda Araaf mengatakan bahwa para aktivis yang akan berpartisipasi dalam perjalanan tersebut menyadari bahwa Israel mungkin akan menyerang armada tersebut, dan mencatat bahwa para peserta akan dilatih dalam perlawanan tanpa kekerasan. Aktivis perdamaian dan mantan perwira Angkatan Darat AS – yang mengundurkan diri pada tahun 2003 sebagai bentuk protes terhadap perang di Irak – Ann Wright memperingatkan Israel bahwa setiap upaya untuk menaiki kapal-kapal Koalisi Freedom Flotilla atau menyerangnya adalah tindakan yang melanggar hukum.

sumber: infopalestina

Sumber Klik disini

Tinggalkan Balasan

Table of contents

Read more

Berita lainnya