fbpx
Kamis, 30 Mei 2024

Riya dan Ikhlas yang Diajarkan Nabi pada Para Sahabat

Share

SEORANG sahabat Nabi ﷺ bertanya, “Ya Rasulullah, dengan apa kita selamat?”

Rasulullah menjawab, ”Bila manusia tidak mengamalkan ketaatan kepada Allah swt demi mengharap pujian orang-orang.”

Nabi ﷺ bersabda, “Sesungguhnya yang paling ditakutkan atas kamu adalah syirik kecil.”

Sahabat bertanya, “Apakah syirik kecil itu, ya Rasulullah?”

Beliau menjawab, “Riya.”

Lalu Allah Swt berkata di Hari Kiamat ketika membalas manusia-manusia atas amal-amal mereka: “Pergilah (kamu) kepada orang-orang dulu kamu berbuat riya terhadap mereka di dunia. Lihatlah apakah kamu mendapat balasan dari mereka?”

Dalam hadits yang lain, Rasulullah ﷺ bersabda, “Berlindunglah kamu dengan Allah dari jubbul huzun (lembah duka).”

BACA JUGA: Perihal Keistimewaan Nama Nabi Muhammad ﷺ

Sahabat bertanya, “Apa itu ya Rasulullah?’

Nabi ﷺ menjawab, “Sebuah lembah di neraka Jahanam yang disediakan bagi para pembaca Al-Qur’an yang berbuat riya.”

Abu Bakar, Salman Al-Farisi, Abu Hurairah, Umar bin Khatab, Kehebatan Umar bin Khattab, Nabi dan Para Sahabat
Foto: Unsplash

Abu Hurairah meriwayatkan, ia pernah mendengar Rasulullah ﷺ bersabda, ”Manusia pertama yang diadili pada hari Kiamat nanti adalah orang yang mati syahid. Orang yang mati syahid didatangkan di hadapan Allah. Kemudian ditunjukkan segala kenikmatan yang telah diberikan kepadanya, dan ia mengakuinya.”

Allah bertanya, “Apa yang telah kamu lakukan di dunia?”

Dia menjawab, “Aku berperang demi membela agamamu.”

Allah berkata, “Kamu bohong.Kamu berperang supaya orang-orang menyebutmu Sang Pemberani.”

Kemudian Allah memerintahkan agar amalnya dihitung di hadapan pengadilan-Nya. Akhirnya ia dilempar ke neraka.

Seorang penuntut ilmu yang mengamalkan ilmunya dan rajin membaca al-Qur’an didatangkan dihadapan Allah. Lalu ditunjukkan segala kenikmatan yang telah diberikan kepadanya, dan ia mengakuinya. Allah bertanya, “Apa yang telah kamu lakukan di dunia?”

Dia menjawab, “Aku menuntut ilmu, mengamalkannnya, dan aku membaca al-Qur’an demi mencari ridhamu.”

Allah berkata, “Kamu bohong. Kamu mencari ilmu supaya orang lain menyebutmu orang alim, dan kamu membaca al-Qur’an supaya orang lain menyebutmu orang yang rajin membaca al-Qur’an.”

Kemudian Allah memerintahkan agar amalnya dihitung di hadapan pengadilan-Nya. Akhirnya ia dilempar ke neraka.

Fakta Nabi Ismail, Kematian Abu Thalib, Nabi Sulaiman, Nabi Yusuf, abu bakar, Nabi dan Para Sahabat
Foto: PInterest00

BACA JUGA:  Keutamaan Menghafal Hadits Nabi dan Menyampaikannya

Selanjutnya, seorang yang memiliki kekayaan berlimpah dan terkenal karena kedermawanannya, didatang dihadapan Allah. Kemudian ditunjukkan segala kenikmatan yang telah diberikan kepadanya, dan ia mengakuinya.

Allah bertanya, “Apa yang telah kamu lakukan di dunia?”

Dia menjawab, “Semua harta kekayaan yang aku punya tidak aku sukai, kecuali aku sedekah karena-Mu.”

Allah berkata, “Kamu bohong. Kamu melakukan itu semua agar orang-orang menyebutmu orang dermawan dan murah hati.”

Kemudian Allah memerintahkan agar amalnya dihitung di hadapan pengadilan-NYa. Akhirnya ia dilempar ke neraka.

Abu Hurairah berkata, “Kemudian Rasulullah menepuk pahaku seraya berkata, “Wahai Abu Hurairah, mereka adalah manusia pertama yang merasakan panasnya api neraka Jahanam di Hari Kiamat nanti.” (HR. Muslim) []

SUMBER: PUSAT STUDI ISLAM 

Sumber Klik disini

Tinggalkan Balasan

Table of contents

Read more

Berita lainnya