fbpx
Minggu, 16 Juni 2024

Mushaf  Istanbul: Menampilkan Kaligrafi Al-Quran selama 15 Abad

Share

66 kaligrafer dan khattath menghasilkan ringkasan seni Islam sangat menakjubkan, “Mushaf Istanbul” sebuah penghormatan yang tak tertandingi  

Hidayatullah.com | SELAMA delapan tahun, 66 ahli khat (khatath), menyelesaikan  kolosal yang dilakukan Huseyin Kutlu, pakar kaligrafi Islam, setelah ditugaskan Presiden Turki Recep Tayyip Erdoğan. Karya yang telah selesai ini diharapkan dapat meninggalkan jejak abadi dalam dunia Seni Al-Quran.

Proyek yang dikenal dengan nama “MushafIstanbul” ini merupakan upaya monumental yang melibatkan kerja keras Kutlu dan tim senimannya. Ini bukan sekadar transkripsi Al-Quran, namun eksplorasi komprehensif sejarah dan geografi Islam, di mana para seniman berupaya menghidupkan kembali tradisi kuno seni Al-Quran yang pernah berkembang selama 15 abad peradaban Islam.

“Dalam sejarah Islam, para Kepala Negara Muslim memberikan perhatian mereka yang paling berharga pada Mushaf (salinan tertulis Al-Quran), menugaskan proyek-proyek yang akan tetap bertahan lama setelah Mushaf tersebut hilang. Tim saya telah menunjukkan kualitas cinta, kegembiraan dan rasa hormat yang sama pada Mushaf yang kami hasilkan. Belum ada seorang pun yang berkesempatan melihatnya secara keseluruhan hingga saat ini. Kami memutuskan untuk menampilkannya dalam sebuah Mushaf dari zaman Nabi hingga saat ini. Melalui penelitian lapangan dan kajian ekstensif, kami telah mengidentifikasi 10 periode utama dalam sejarah seni Mushaf untuk tujuan tersebut,” kata Huseyin Kutlu kepada TRTWorld.

Masing-masing dari 10 jilid “MushafIstanbul” merupakan karya seni yang berdiri sendiri, dibuat dengan cermat untuk mencerminkan seni dan budaya pada zamannya masing-masing. Sejak masa awal Kekhalifahan Rasyidin hingga zaman modern, MushafIstanbul merupakan bukti kekayaan sejarah dan warisan budaya dunia Islam.

“Jilid pertama dimulai dari zaman Nabi kita. Ini mencakup periode Bani Umayyah, Abbasiyah, Ghaznavi, Seljuk Besar, Ayyubiyah dan Seljuk Anatolia. Karena tidak banyak evolusi pada periode ini, kami menyajikan semuanya dalam satu volume. Jilid kedua adalah Mamluk, jilid ketiga adalah Andalusia”.

“Jilid keempat mencakup periode Ilkhanid-Jalayir, bagian kelima masa Turkmenistan, bagian keenam masa Timurid, bagian tujuh Mughal, bagian kedelapan, Safawi, bagian kesembilan dari berdirinya Kesultanan Utsmaniyah hingga Suleiman Agung, dan jilid kesepuluh, dari Suleiman yang Agung hingga saat ini… Kami mempertimbangkan teknik tata letak halaman dan desain setiap periode, banyaknya jenis teks yang digunakan, jenis dekorasi dan penjilidan apa yang digunakan, dan warna apa yang digunakan selama periode-periode ini. Kami telah mengakses semua Mushaf di perpustakaan dunia dan memeriksanya. Kami berangkat dengan tim yang terdiri dari 66 orang, mempelajari gaya setiap periode,” tambah Kutlu.

Proyek ini bukannya tanpa tantangan. Kutlu dan timnya menghadapi banyak kendala, mulai dari mencari bahan terbaik hingga menguasai teknik kaligrafi tradisional yang rumit.

Namun dedikasi dan semangat terhadap karya mereka mendorong mereka maju, dan pada akhirnya, mereka menghasilkan sebuah karya dengan keindahan dan makna yang tak tertandingi.

Salah satu aspek paling luar biasa dari proyek ini adalah penggunaan material. Untuk menghasilkan 200.000 lembar kertas manuskrip tersebut, tim menggunakan putih dari 800.000 telur organik.

Pilihan ini tidak hanya mencerminkan metode tradisional yang digunakan dalam kaligrafi Islam, namun juga menyoroti komitmen tim terhadap keaslian dan keunggulan.

“Negara-negara di dunia seperti Jepang, India, Jerman, Italia, dan Spanyol memproduksi kertas buatan tangan bebas asam. Kami membawa surat-surat ini. Tentu saja, kami menerapkan beberapa proses pada makalah ini di sini. Saya mencoba makalah ini dan saya menyukai beberapa di antaranya. Namun masalah lainnya adalah umur lembaran ini. Ada Pusat Energi Atom di Kahramankazan. Di sana kami mengujinya. Ada yang melihatnya setelah 100 tahun, ada pula yang tidak. Tentu saja saya ngeri dengan keadaan ini, saya tidak menyangka hal seperti itu. Jadi apa yang akan kami lakukan? Ada dua Mushaf terpisah Yaqut al Mustasimi dari periode Abbasiyah di Perpustakaan Suleymaniye dan Istana Topkapi. Mereka berkilau, tidak ada apa-apa di atasnya. Jadi ini ada kaitannya dengan pembuatan kertas tersebut. Kami juga sudah familiar dengan cara pembuatan kertas. Kami memutuskan untuk bertualang dan membuat kertas sendiri. Kami melakukannya dengan bantuan Tuhan. Sebaliknya, karena pewarna adalah campuran bahan kimia, kami membuat warna sendiri menggunakan pigmen, pewarna tanah, dan akar. Kami mengujinya. Mereka tetap bertahan hingga 500 tahun,” kata Kutlu.

Dakwah Media BCA – Green

.notice-box-green {
border: 2px solid #28a745; /* Green border color */
background-color: #d4edda; /* Light green background color */
padding: 15px;
margin: 20px;
border-radius: 8px;
font-family: inherit; /* Use the theme font from WordPress */
text-align: center; /* Center the text */
}

Yuk bantu dakwah media BCA 1280720000 a.n. Yayasan Baitul Maal Hidayatullah (BMH). Kunjungi https://dakwah.media/

Selain itu, tim merancang mesin pembuat kertas khusus untuk memastikan bahwa setiap lembar memenuhi standar yang ditetapkan. Perhatian terhadap detail dan inovasi ini menunjukkan dedikasi dan semangat yang terkandung dalam pembuatan MushafIstanbul.

Setiap detail naskah dipertimbangkan dengan cermat, mulai dari sampul luar hingga tintanya. Sampul, sampul dalam, kertas akhir, dan halaman judul setiap jilid dirancang dalam berbagai gaya, menampilkan beragam tradisi artistik dalam sejarah Islam. Bahkan tinta yang digunakan dalam manuskrip dibuat dari bahan alami, sehingga menonjolkan komitmen tim terhadap keaslian dan tradisi.

Mushaf Istanbul bukan sekadar transkripsi Al-Quran; ini merupakan penghormatan hidup terhadap seni dan budaya peradaban Islam. Setiap halaman adalah sebuah mahakarya, bukti keterampilan dan dedikasi penciptanya. Dengan selesainya proyek ini, proyek ini akan menjadi mercusuar inspirasi bagi generasi seniman dan kaligrafer masa depan, sebuah pengingat akan warisan abadi seni dan budaya Islam.*

Sumber Klik disini

Tinggalkan Balasan

Table of contents

Read more

Berita lainnya