fbpx
Minggu, 16 Juni 2024

Menteri Kabinet Perang Mundur, Sebut Netanyahu Penyebab Kegagalan ‘Israel’

Share

Hidayatullah.com – Pemimpin oposisi Benny Gantz pada tanggal 9 Juni secara resmi meninggalkan koalisi pemerintahan darurat ‘Israel’ yang dibentuk setelah serangan perlawanan Palestina pada tanggal 7 Oktober, dan menyalahkan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu atas kegagalan perang di Gaza.

“Netanyahu menghalangi kami untuk mendapatkan kemenangan yang sesungguhnya. Inilah sebabnya mengapa kami meninggalkan pemerintahan dengan berat hati namun dengan sepenuh hati,” kata Gantz dalam sebuah konferensi pers yang semula dijadwalkan pada hari Sabtu.

Pemimpin partai Persatuan Nasional juga mendesak perdana menteri untuk mengadakan pemilihan umum dini, dengan mengatakan, “Harus ada pemilihan umum yang pada akhirnya akan membentuk pemerintahan yang akan memenangkan kepercayaan rakyat dan mampu menghadapi tantangan.”

“Saya menyerukan kepada Netanyahu: tetapkan tanggal pemilu yang telah disepakati,” tegas Gantz.

Merespon hal itu, Netanyahu mengatakan kepada Gantz, “Israel berada dalam perang eksistensial di beberapa bidang” dan “ini bukan waktunya untuk meninggalkan kampanye – ini adalah waktu untuk bergabung.”

Keluarnya Gantz dari pemerintahan darurat terjadi satu hari setelah tentara ‘Israel’ membantai hampir 300 warga Palestina di Gaza tengah dan melukai 700 orang lainnya dalam sebuah operasi penyelamatan berdarah yang berhasil membebaskan empat tawanan ‘Israel’.

“Keberhasilan” operasi gabungan AS-Israel tersebut mendorong Gantz untuk menunda keluarnya dia dari pemerintahan hingga hari Minggu.

Gantz bulan lalu memberikan ultimatum kepada Netanyahu, mengancam akan keluar jika perdana menteri tersebut gagal menyajikan rencana pasca-perang untuk wilayah Palestina yang terkepung dan dibombardir.

Menteri ultranasionalis, Itamar Ben Gvir, menanggapi pengunduran diri Gantz dengan mengatakan bahwa ia akan menuntut peningkatan hak suara dalam pengambilan keputusan pemerintah, termasuk dalam kabinet perang.

Dalam sebuah pesan di media sosial, Ben Gvir menuntut agar dia dimasukkan ke dalam kabinet, dengan mengatakan bahwa sudah waktunya untuk membawa para pejabat yang “memperingatkan secara real-time terhadap konsepsi dan sudut pandang yang diterima semua orang saat ini sebagai sesuatu yang salah.”

Sesama menteri anti-Arab, Bezalel Smotrich, mengecam Gantz, dengan mengatakan bahwa langkahnya “bertujuan untuk memecah kohesi [pemerintah] karena alasan politik dan tidak bertanggung jawab.”

“Tidak ada tindakan yang lebih terhormat daripada mengundurkan diri dari pemerintahan pada saat perang,” tulisnya.

Gantz, yang sering ditampilkan oleh media Barat dan pihak berwenang sebagai tokoh politik Israel yang “moderat”, sebelumnya menjabat sebagai menteri pertahanan dan panglima tertinggi tentara Israel.

Selama masa jabatannya, ia mengawasi pengeboman brutal di Gaza pada tahun 2012, 2014, dan 2021, yang menewaskan ribuan warga sipil Palestina.

Tak lama sebelum pernyataan Gantz pada hari Minggu, komandan divisi Gaza tentara ‘Israel’, Jenderal Avi Rosenfeld, mengumumkan pengunduran dirinya, menjadi komandan tempur pertama yang mengundurkan diri sejak 7 Oktober.*

Sumber Klik disini

Tinggalkan Balasan

Table of contents

Read more

Berita lainnya