fbpx
Kamis, 30 Mei 2024

Khalifa bin Abi Al-Mahassin, Ilmuwan Muslim Spesialis Operasi Mata

Share

Hidayatullah.com – Masalah mata menjadi masalah kesehatan yang umum terjadi di era digital dengan perkembangan pesat teknologi. Tak hanya dialami orang tua, kini masalah kesehatan mata juga dialami banyak orang muda.

Meski begitu, sebagian besar masalah penglihatan dapat diatasi dengan operasi mata, juga karena semakin canggihnya teknologi. Hingga kini ada beberapa jenis operasi mata yang dapat dilakukan mulai dari operasi katarak, operasi lasik mata, operasi glaukoma, Blefaroplasti, transplantasi kornea hingga operasi retina.

Beberapa diantaranya dapat ditanggung Badan Penyelenggara Jaminan Kesehatan (BPJS) jika tidak dengan alasan estetika. Harga dan biaya operasi pun beragam. Khusus operasi lasik mata, biaya lasik mata bisa lebih rendah atau tinggi tergantung pada jenis prosedur dan pengalaman dokter mata.

Pada artikel kali ini, kami akan membahas seorang ilmuwan Muslim yang merupakan tokoh berpengaruh dalam bidang operasi mata. Lahirnya para ilmuwan kala itu karena majunya peradaban Islam, terutama pada masa Kekhalifahan Abbasiyah, sehingga berdampak yang luas terhadap berbagai bidang ilmu pengetahuan, termasuk medis.

Saat itu, Suriah menjadi wilayah yang produktif menghasilkan sejumlah ilmuwan Muslim dan penulis terkemuka di bidang bedah mata, seperti Salah Al-Din, yang menulis Kitab Nur Al-uyun wa-Jami Al-Funun (cahaya mata), yang sangat menarik karena menyebutkan semua otoritas sebelumnya dan karya-karya mereka, termasuk Ali bin Isa, Ammar, Ibnu Jazla… Yang lebih dikenal adalah Khalifa Bin Abi Al-Mahassin (abad ke-13) dari Aleppo.

Penjelasan Rinci Operasi Katarak

Al-Mahassin, yang kala itu bisa disebut sebagai dokter mata, merupakan penulis sebuah karya besar setebal 564 halaman di mana ia menjelaskan dan memberikan gambar berbagai instrumen bedah termasuk 36 instrumen untuk operasi mata.

Beliau dikenal melalui karyanya yang berisi 250 halaman tentang operasi mata; risalah yang berjudul: Kitab Al-Kafi fi’l Kohl – “Buku Lengkap tentang Kolium”.

Di dalam bukunya, ia menyebutkan delapan belas teks utama oftalmologi; karyanya juga sangat praktis, dengan deskripsi yang sangat baik tentang operasi katarak, dan instrumen yang digunakan, dan juga langkah-langkah yang harus diambil setelah operasi. Sebuah naskahnya ditulis oleh tangan lain pada tahun 1275 (Saat ini di BN Paris); penulisnya adalah seorang Muslim dan penyalinnya, Abd Al-Aziz, adalah seorang Kristen.

Bab-bab dalam risalah ini membahas tentang penyakit, definisi, deskripsi, jenis, penyebab, gejala, pengobatan, dan obat-obatan serta penyembuhannya. Beberapa bab membahas tentang kualitas yang harus dimiliki oleh seorang ahli bedah mata, dan juga ada bab di mana operasi pengangkatan katarak dijelaskan dengan sangat rinci, termasuk pengalaman penulisnya sendiri.

Seratus halaman terakhir dari naskah ini membahas tentang makanan sederhana dan diet. Dalam pendahuluan, penulis mengutip semua pendahulunya dalam operasi mata. Para penulis yang dikutip mewakili berbagai aspek ilmu pengetahuan dan tujuan Al-Mahassin adalah untuk menyediakan kompilasi dari masalah-masalah tersebut.

Risalah ini dibagi menjadi dua bagian: Anatomi dan Higiene terapeutik dan juga mencakup bab khusus untuk kasih sayang dan pengobatan yang ditujukan untuk bedah medis umum. Bagian utama pertama dari karya ini tentang anatomi mata dibagi lagi sebagai berikut:

  1. Definisi, warna mata.
  2. Tunika mata;
  3. Cairan mata.
  4. Kekuatan visual dan saraf-sarafnya.
  5. Saraf-saraf penggerak.
  6. Otot-otot mata, kelopak mata dan bulu mata.
  7. Bagian kedua tentang pengobatan juga dibagi menjadi enam bab:
  8. Hal-hal umum.
  9. Kebersihan mata; hal-hal yang berguna dan hal-hal yang berbahaya.
  10. Cara membuka mata dan memasukkan obat ke dalamnya.
  11. Jenis pemeriksaan terbaik dan penggunaannya.
  12. Alat-alat untuk menangani kolik.
  13. Pakaian terbaik untuk dokter mata.

Teks umumnya terdiri dari dua teks vertikal pada halaman yang sama yang berjalan secara paralel. Ilustrasi yang ditemukan dalam naskah risalah ini sangat luar biasa, terutama gambar skema yang mewakili otak dengan selaputnya, bersama dengan mata dan saraf mata (yang terakhir ditampilkan menyilang; yaitu mata kanan dikontrol oleh bagian kiri otak dan sebaliknya).

Dakwah Media BCA – Green

.notice-box-green {
border: 2px solid #28a745; /* Green border color */
background-color: #d4edda; /* Light green background color */
padding: 15px;
margin: 20px;
border-radius: 8px;
font-family: inherit; /* Use the theme font from WordPress */
text-align: center; /* Center the text */
}

Yuk bantu dakwah media BCA 1280720000 a.n. Yayasan Baitul Maal Hidayatullah (BMH). Kunjungi https://dakwah.media/

Skema otak dan mata hanya muncul dalam naskah yang lebih akhir, tetapi tidak diragukan lagi, skema ini berasal dari tradisi Arab kuno dan merupakan gambar paling awal dari jenisnya yang sampai kepada kita.

Di dalam karya ini terdapat tabel sinoptik yang berkaitan dengan penyakit mata dan kelopak mata, yang memberikan definisi, deskripsi, jenis, penyebab, gejala, pengobatan, obat-obatan termasuk narkotika; dan tabel-tabel lain yang berkaitan dengan kasus-kasus pembedahan.

Akhirnya ada daftar obat. Tabel sinoptik yang paling luar biasa adalah tabel yang berhubungan dengan instrumen; setiap tabel berisi 18 instrumen, dengan nama dan penggunaannya. Instrumen-instrumen tersebut berwarna dan digambar dengan sempurna; beberapa instrumen untuk operasi katarak, sedangkan yang lainnya untuk infeksi mata yang tidak mempengaruhi indera penglihatan. Penulis sendiri sangat percaya diri dengan kemampuannya sebagai dokter bedah mata, sehingga ia tidak takut untuk mengoperasi katarak seorang pria bermata satu.*

Sumber Klik disini

Tinggalkan Balasan

Read more

Berita lainnya