fbpx
Kamis, 30 Mei 2024

Biden Tak Percaya ‘Israel’ Bunuh Ribuan Orang, Palestina Rilis 7028 Nama Korban

Share

Hidayatullah.com – Kementerian Kesehatan Palestina pada hari Kamis merilis daftar nama 7.028 orang yang syahid akibat serangan udara ‘Israel’ di Jalur Gaza, sehari setelah Presiden Amerika Serikat Joe Biden mempertanyakan jumlah korban Palestina sejak perang dimulai pada 7 Oktober.

Yuk bantu dakwah media BCA 1280720000 a.n. Yayasan Baitul Maal Hidayatullah (BMH). Kunjungi  https://dakwah.media/

Biden mengatakan kepada para wartawan di Gedung Putih bahwa ia “tidak yakin bahwa Palestina mengatakan yang sebenarnya” terkait jumlah korban yang dibunuh oleh ‘Israel’ sejauh ini. “Saya yakin banyak orang tak berdosa yang terbunuh, dan itu adalah harga dari sebuah perang,” tambahnya.

Sebagai tanggapan, kementerian kesehatan menerbitkan laporan setebal 210 halaman, yang merinci nama, usia, jenis kelamin, dan nomor identitas setiap orang yang terbunuh di daerah kantong tersebut. Kementerian tersebut mengatakan bahwa versi bahasa Inggris dari laporan tersebut akan segera diterbitkan.

Juru bicara kementerian kesehatan Ashraf al-Qudra mengatakan bahwa pemerintah AS “tidak memiliki standar kemanusiaan, moral, dan nilai-nilai hak asasi manusia” karena “tanpa malu-malu” mempertanyakan keabsahan jumlah korban tewas.

“Kami memutuskan untuk keluar dan mengumumkan, dengan rincian dan nama-nama, dan di depan seluruh dunia, kebenaran tentang perang genosida yang dilakukan oleh pendudukan Israel terhadap rakyat kami,” katanya.

Antara tanggal 7 Oktober dan pukul 15.00 waktu setempat pada tanggal 26 Oktober, 7.028 warga Palestina terbunuh, termasuk 2.913 anak-anak, kata laporan itu.

Sebanyak 3.129 perempuan dan 3.899 laki-laki terbunuh. Jumlah korban tewas yang belum teridentifikasi mencapai 218 orang, namun mereka tidak termasuk dalam jumlah korban tewas.

Laporan tersebut juga tidak termasuk mereka yang terkubur reruntuhan tanpa dibawa ke rumah sakit, mereka yang tidak dapat menyelesaikan prosedur registrasi di rumah sakit, dan mereka yang hilang di bawah reruntuhan, yang jumlahnya sekitar 1.600 orang, dengan banyak dari mereka yang dikhawatirkan telah wafat.

Oleh karena itu, kementerian tersebut mengatakan bahwa jumlah korban tewas yang sebenarnya mungkin jauh lebih tinggi daripada yang disebutkan dalam laporan tersebut.

“Kami mengonfirmasi bahwa pintu-pintu Kementerian Kesehatan terbuka bagi semua institusi untuk mendapatkan akses,” kata Qudra dalam sebuah pernyataan.

“Biarkan dunia tahu bahwa di balik setiap angka ada kisah seseorang yang nama dan identitasnya diketahui. Orang-orang kami bukanlah orang yang bisa diabaikan.”

Meskipun Biden mempertanyakan keakuratan jumlah korban tewas, HuffPost mengungkapkan bahwa Departemen Luar Negeri AS baru-baru ini mengutip kementerian kesehatan Palestina di Gaza dalam hampir 20 “laporan situasi”.

Dewan Hubungan Amerika-Islam (CAIR) mengatakan bahwa pernyataan Biden tersebut “mengejutkan dan tidak berperikemanusiaan” dan mendesaknya untuk meminta maaf.

“Video yang tak terhitung jumlahnya yang keluar dari Gaza setiap hari menunjukkan mayat-mayat perempuan dan anak-anak Palestina yang hancur – dan seluruh blok kota yang rata dengan tanah,” ujar Nihad Awad, direktur eksekutif CAIR.

“Presiden Biden harus menonton beberapa video ini dan bertanya pada dirinya sendiri apakah anak-anak yang hancur diseret keluar dari reruntuhan rumah keluarga mereka adalah rekayasa atau harga yang harus dibayar dari perang. Ternyata bukan.”

Banyak ahli menganggap angka-angka yang diberikan oleh kementerian Palestina dapat diandalkan, mengingat akses, sumber, dan keakuratannya dalam pernyataan-pernyataannya di masa lalu.

Omar Shakir, direktur ‘Israel’ dan Palestina di Human Rights Watch, mengatakan kepada Washington Post awal pekan ini bahwa angka-angka dari kementerian tersebut “secara umum terbukti dapat diandalkan”.

“Semua orang menggunakan data dari Kementerian Kesehatan Gaza karena angka-angka tersebut secara umum terbukti dapat diandalkan,” katanya. “Selama kami melakukan verifikasi data kami sendiri untuk serangan-serangan tertentu, saya tidak mengetahui adanya perbedaan yang cukup besar.”

Perang Palestina-Israel di Gaza meletus pada tanggal 7 Oktober setelah Hamas memimpin serangan Palestina ke ‘Israel’ selatan. Menurut para pejabat ‘Israel’, sekitar 1.400 orang terbunuh di ‘Israel’ selama serangan tersebut, sebagian besar dari mereka diyakini adalah warga sipil.

Setidaknya 220 orang lainnya telah ditawan di Gaza, termasuk tentara dan warga sipil. Hamas telah membebaskan empat tawanan sejauh ini dan mengatakan bahwa 50 orang lainnya telah terbunuh dalam serangan udara ‘Israel’.

‘Israel’ menanggapi serangan yang dipimpin Hamas dengan melancarkan kampanye pengeboman tanpa henti di Gaza, dan pengepungan penuh terhadap wilayah tersebut.

Pemboman tersebut telah menewaskan puluhan jurnalis, dokter, petugas medis, penulis, seniman, dan pemain sepak bola – di antaranya.

Serangan tersebut telah menargetkan bangunan tempat tinggal, rumah sakit, ambulans, sekolah, universitas, kantor media, masjid, gereja, dan bank – di antara infrastruktur sipil lainnya.*

Sumber Klik disini

Tinggalkan Balasan

Table of contents

Read more

Berita lainnya