fbpx
Minggu, 23 Juni 2024

Kesulitan Serangan Darat, Israel Siapkan Bom Spons, Maksudnya?

Share

Israel Siapkan Bom Spons untuk Blokir Terowongan Gaza, Bagaimana Cara Kerjanya?

eramuslim.com – Israel akan menggunakan bom spons sebagai alat strategis dalam operasinya untuk memerangi jaringan terowongan Hamas di bawah kawasan Gaza. Bagaimana bom ini bekerja dan apa efeknya?

Militer Israel bersiap untuk serangan darat terhadap Hamas. Namun, salah satu tantangan terbesar yang dihadapi pasukan Israel adalah jaringan terowongan Hamas yang luas, yang digunakan untuk pertahanan dan penyanderaan. Kabarnya, Hamas menyandera 200 orang di terowongan ini.

Hamas dilaporkan memiliki berbagai jenis terowongan dengan panjang ratusan kilometer dan kedalaman hingga 80 meter yang membentang di bawah jalur pantai berpasir seluas 360 km persegi dan perbatasannya. Untuk melawan Hamas melalui jaringan terowongannya, Israel dilaporkan membuat bom spons, yang menciptakan ledakan busa secara tiba-tiba mengembang dengan cepat dan kemudian mengeras.

Menurut laporan Telegraph, bom spons ini, yang merupakan ciptaan unik Pasukan Pertahanan Israel (IDF), tidak mengandung bahan peledak tetapi berfungsi untuk menutup celah atau pintu masuk terowongan yang mungkin menjadi tempat munculnya pejuang musuh. IDF tetap bungkam mengenai penggunaan bom spons ini.

Pada tahun 2021, mata yang jeli menyaksikan personel IDF mengerahkan perangkat cerdik ini selama latihan. Sebuah sistem terowongan tiruan dibangun di pangkalan militer Tze’Elim, yang terletak di dekat perbatasan Gaza, untuk mengasah keterampilan guna menavigasi jalur bawah tanah ini.

Saat IDF bersiap menghadapi invasi darat yang akan datang, penting untuk menyiapkan strategi perjalanan yang menantang dan berpotensi berbahaya yang mungkin dialami pasukannya di dalam labirin terowongan ini. Terowongan ini dikenal dalam bahasa sehari-hari sebagai “Metro Gaza.”

Untuk mencegah penyergapan ketika tentara masuk lebih jauh ke dalam jaringan labirin, “bom spons” akan menutup celah yang mungkin dieksploitasi oleh Hamas. Gadget khusus ini ditempatkan dalam wadah plastik dengan pembatas logam di antara dua cairan. Senyawa tersebut akan digabungkan sebagai bom untuk menutup jalur terowongan.

Untuk menemukan terowongan, tim khusus dalam korps teknik IDF diorganisasikan ke dalam unit pengintaian dan dilengkapi dengan radar penembus tanah, sensor udara dan darat, serta sistem pengeboran khusus. Sesuai laporan, IDF juga telah diberikan peralatan khusus yang memungkinkan mereka melihat ke bawah tanah.

Di antara unit elit yang ditugaskan untuk bergerak di bawah tanah adalah Yahalom, komando spesialis dari Korps Teknik Tempur Israel dikenal sebagai “musang”, yang berspesialisasi dalam menemukan, membersihkan, dan menghancurkan terowongan.

Meskipun cahaya sekitar diperlukan agar kacamata penglihatan malam dapat berfungsi dengan baik, tentara yang bergerak di bawah tanah hanya mengandalkan teknologi termal untuk melihat dalam kegelapan total karena semua cahaya alami tidak ada.

Radio baru juga telah dikembangkan yang dirancang khusus untuk berfungsi dalam kondisi sulit seperti yang terjadi di bawah tanah ini. Drone dan robot juga dapat digunakan oleh Israel untuk membantu navigasi terowongan, meskipun penempatannya di bawah tanah sejauh ini terbukti menantang.

Hamas didirikan di Gaza pada tahun 1987 dan dilaporkan mulai menggali terowongan pada pertengahan tahun 1990-an. Jaringan terowongan adalah alasan utama mengapa Hamas lebih kuat di Gaza dibandingkan di Tepi Barat yang diduduki Israel. Pembuatan terowongan menjadi lebih mudah pada tahun 2005 ketika Israel menarik tentara dan pemukimnya keluar dari Gaza, dan ketika Hamas memenangkan kekuasaan pada pemilu tahun 2006. (Sumber: inilah)

Sumber Klik disini

Tinggalkan Balasan

Table of contents

Read more

Berita lainnya