fbpx
Minggu, 23 Juni 2024

Tuduh Jadi Basis Hamas, “Israel” Ancam akan Bom RS Al-Shifa di Gaza

Share

<img width="800" height="542" src="https://i0.wp.com/www.arrahmah.id/wp/images/stories/2023/10/RS-al-shifa.jpg?fit=800%2C542&ssl=1" class="attachment-full size-full wp-post-image" alt="" decoding="async" fetchpriority="high" srcset="https://i0.wp.com/www.arrahmah.id/wp/images/stories/2023/10/RS-al-shifa.jpg?w=800&ssl=1 800w, https://i0.wp.com/www.arrahmah.id/wp/images/stories/2023/10/RS-al-shifa.jpg?resize=300%2C203&ssl=1 300w, https://i0.wp.com/www.arrahmah.id/wp/images/stories/2023/10/RS-al-shifa.jpg?resize=768%2C520&ssl=1 768w, https://i0.wp.com/www.arrahmah.id/wp/images/stories/2023/10/RS-al-shifa.jpg?resize=750%2C508&ssl=1 750w" sizes="(max-width: 800px) 100vw, 800px" data-attachment-id="460365" data-permalink="https://www.arrahmah.id/tuduh-jadi-basis-hamas-israel-ancam-akan-bom-rs-al-shifa-di-gaza/palestinians-wounded-are-brought-to-receive-medical-care-at-al-shifa-hospital-after-israeli-airstrike/" data-orig-file="https://i0.wp.com/www.arrahmah.id/wp/images/stories/2023/10/RS-al-shifa.jpg?fit=800%2C542&ssl=1" data-orig-size="800,542" data-comments-opened="1" data-image-meta="{"aperture":"4","credit":"apaimages","camera":"Canon EOS 70D","caption":"Palestinians wounded are brought to receive medical care at Al-Shifa Hospital after Israeli airstrike on El_Nasan building in Gaza City, on October 27, 2023. Photo by Saeed Jaras apaimages","created_timestamp":"1698357238","copyright":"apaimages","focal_length":"16","iso":"800","shutter_speed":"0.00625","title":"Palestinians wounded are brought to receive medical care at Al-Shifa Hospital after Israeli airstrike","orientation":"1"}" data-image-title="Palestinians wounded are brought to receive medical care at Al-Shifa Hospital after Israeli airstrike" data-image-description="" data-image-caption="

Seorang anak yang terluka dirawat di rumah sakit al-Shifa Kota Gaza setelah serangan udara “Israel”, 27 Oktober. (Foto: Saeed Jaras APA)

” data-medium-file=”https://i0.wp.com/www.arrahmah.id/wp/images/stories/2023/10/RS-al-shifa.jpg?fit=300%2C203&ssl=1″ data-large-file=”https://i0.wp.com/www.arrahmah.id/wp/images/stories/2023/10/RS-al-shifa.jpg?fit=800%2C542&ssl=1″ />

GAZA (Arrahmah.id) – Beberapa jam sebelum jaringan komunikasi di Gaza terputus, militer “Israel” mengadakan konferensi pers di mana juru bicaranya Daniel Hagari menuduh Hamas menggunakan rumah sakit terbesar di wilayah itu sebagai pusat komandonya.

“Kami memiliki bukti nyata bahwa ratusan teroris membanjiri rumah sakit untuk bersembunyi di sana setelah pembantaian 7 Oktober,” kata Hagari, menurut The Times of Israel.

Hagari dilaporkan melanjutkan dengan mengatakan bahwa pejabat Hamas beroperasi di dalam dan di bawah rumah sakit Shifa – dan rumah sakit lain di Gaza.

“Ketika fasilitas medis digunakan untuk tujuan teror, fasilitas tersebut kemungkinan besar akan kehilangan perlindungan dari serangan sesuai dengan hukum internasional,” Hagari memperingatkan.

Perdana Menteri “Israel” Benjamin Netanyahu melontarkan tuduhan yang sama di Twitter, yang sekarang bernama X.

“Israel” telah lama menuduh Hamas menggunakan rumah sakit di Gaza sebagai perisai manusia dan konferensi pers pada Jumat (27/10/2023) tampaknya merupakan upaya untuk membenarkan serangan terhadap al-Shifa dan semua korban sipil yang mungkin timbul.

Ini bukan pertama kalinya “Israel” menyerang fasilitas kesehatan.

Al-Shifa diserang oleh militer “Israel” pada 28 Juli 2014 bersama dengan tiga rumah sakit lainnya selama perang 51 hari tersebut.

“Israel” menyangkal tanggung jawab atas serangan tersebut, menyalahkan roket Palestina yang salah sasaran, dan berusaha membenarkan serangan terhadap al-Shifa dengan mengklaim bahwa Hamas telah membangun “bunker bawah tanah besar yang dilengkapi dengan peralatan komunikasi canggih.”

“Israel” bertujuan untuk menabur keraguan

Hamas dengan tegas membantah tuduhan “Israel” pada Jumat (27/10) dan memperingatkan bahwa mereka membuka jalan untuk menargetkan rumah sakit tersebut.

Tarek Loubani, seorang dokter ruang gawat darurat asal Kanada yang pernah bekerja di Gaza, mengatakan pada Jumat (27/10) bahwa “tentu saja tuduhan terhadap al-Shifa adalah salah.”

Loubani menambahkan bahwa tujuan tuduhan “Israel” “bukan untuk memberikan bukti yang dapat dipercaya, namun untuk menciptakan pembenaran atas pengeboman rumah sakit di Gaza” dan untuk menebar keraguan “pada rasa kemanusiaan warga Palestina.”

Ia mencatat bahwa “Israel” melontarkan tuduhan serupa terhadap rumah sakit di Gaza selama serangan militernya di masa lalu di wilayah tersebut, namun “tidak pernah ada bukti yang diajukan.”

Rumah Sakit Al-Shifa, yang terletak di lingkungan Rimal Utara di Kota Gaza, merupakan kompleks medis terbesar di Jalur Gaza, saat ini kelebihan kapasitas dalam menampung pasien dan sekitar 50.000 pengungsi Palestina tinggal di sana, kata PBB pada Kamis (26/10).

Serangan Israel terhadap fasilitas tersebut akan menyebabkan banyak korban jiwa, seperti yang terlihat pada pembantaian di Rumah Sakit al-Ahli Gaza pada 17 Oktober.

Physicians for Human Rights-Israel mengatakan pada Jumat (27/10) bahwa “tidak ada pembenaran sedikitpun atas pembunuhan ribuan pengungsi, pasien dan staf medis yang sedang bertugas.”

Kelompok hak asasi manusia tersebut mengatakan bahwa “kami menyerukan semua pihak untuk menghormati tugas melindungi warga negara, fasilitas kesehatan, dan tenaga medis.”

Omar Shakir dari Human Rights Watch mengatakan pada Jumat (27/10) bahwa pernyataan militer “Israel” mengenai rumah sakit di Gaza “menimbulkan kekhawatiran besar terhadap keselamatan pasien dan pekerja medis di rumah sakit tersebut.”

Shakir menambahkan bahwa “rumah sakit memiliki perlindungan khusus terhadap serangan” dan “dokter, perawat, dan ambulans harus diizinkan melakukan pekerjaan mereka dan dilindungi dalam segala keadaan.”

Rumah sakit menghadapi “kehancuran yang belum pernah terjadi sebelumnya”. (zarahamala/arrahmah.id)

Kantor Koordinasi Urusan Kemanusiaan PBB mengatakan pada Kamis (26/10) bahwa rumah sakit di Gaza “menghadapi tingkat kehancuran yang belum pernah terjadi sebelumnya, terutama disebabkan oleh banyaknya korban luka dan kekurangan sumber daya penting, termasuk tenaga medis, listrik dan air.”

Sebagian besar profesional medis di wilayah tersebut terpaksa mengungsi, “memaksa rumah sakit untuk beroperasi dengan kurang dari sepertiga jumlah staf normal mereka,” PBB menambahkan, mengutip kementerian kesehatan Palestina di Gaza.

“Rumah sakit terus mengalami kekurangan bahan bakar yang parah, sehingga memerlukan penjatahan yang ketat dan penggunaan generator yang terbatas hanya untuk fungsi-fungsi yang paling penting,” tambah PBB.

Sejak kampanye militer “Israel” dimulai pada 7 Oktober, lebih dari sepertiga rumah sakit di Gaza dan dua pertiga klinik layanan kesehatan utama “telah ditutup karena kerusakan atau kekurangan bahan bakar, sehingga meningkatkan tekanan pada fasilitas kesehatan lainnya yang masih beroperasi,” menurut PBB. (zarahamala/arrahmah.id)

Sumber Klik disini

Tinggalkan Balasan

Table of contents

Read more

Berita lainnya