fbpx
Kamis, 23 Mei 2024

Ratusan Warga Palestina mulai Mengungsi dari Rafah Timur

Share

<img width="1200" height="800" src="https://i0.wp.com/www.arrahmah.id/wp/images/stories/2024/05/rafah-timur.jpg?fit=1200%2C800&ssl=1" class="attachment-full size-full wp-post-image" alt="" decoding="async" srcset="https://i0.wp.com/www.arrahmah.id/wp/images/stories/2024/05/rafah-timur.jpg?w=1200&ssl=1 1200w, https://i0.wp.com/www.arrahmah.id/wp/images/stories/2024/05/rafah-timur.jpg?resize=300%2C200&ssl=1 300w, https://i0.wp.com/www.arrahmah.id/wp/images/stories/2024/05/rafah-timur.jpg?resize=1024%2C683&ssl=1 1024w, https://i0.wp.com/www.arrahmah.id/wp/images/stories/2024/05/rafah-timur.jpg?resize=768%2C512&ssl=1 768w, https://i0.wp.com/www.arrahmah.id/wp/images/stories/2024/05/rafah-timur.jpg?resize=750%2C500&ssl=1 750w, https://i0.wp.com/www.arrahmah.id/wp/images/stories/2024/05/rafah-timur.jpg?resize=1140%2C760&ssl=1 1140w" sizes="(max-width: 1200px) 100vw, 1200px" data-attachment-id="472166" data-permalink="https://www.arrahmah.id/ratusan-warga-palestina-mulai-mengungsi-dari-rafah-timur/rafah-timur/" data-orig-file="https://i0.wp.com/www.arrahmah.id/wp/images/stories/2024/05/rafah-timur.jpg?fit=1200%2C800&ssl=1" data-orig-size="1200,800" data-comments-opened="1" data-image-meta="{"aperture":"0","credit":"","camera":"","caption":"","created_timestamp":"0","copyright":"","focal_length":"0","iso":"0","shutter_speed":"0","title":"","orientation":"0"}" data-image-title="rafah timur" data-image-description="" data-image-caption="

Ratusan warga Palestina mulai mengungsi dengan membawa sedikit barang yang bisa mereka bawa menyusul pengumuman tentara ‘Israel’ untuk mengevakuasi beberapa lingkungan di timur Rafah di Jalur Gaza selatan pada 06 Mei 2024. [Doaa Albaz/Anadolu Agency]

” data-medium-file=”https://i0.wp.com/www.arrahmah.id/wp/images/stories/2024/05/rafah-timur.jpg?fit=300%2C200&ssl=1″ data-large-file=”https://i0.wp.com/www.arrahmah.id/wp/images/stories/2024/05/rafah-timur.jpg?fit=1024%2C683&ssl=1″ />

RAFAH (Arrahmah.id) – Pada Senin pagi (6/5/2024), tentara pendudukan mengumumkan bahwa mereka telah memerintahkan penduduk untuk “mengevakuasi” pinggiran timur kota Rafah sebagai persiapan untuk operasi militer di sana, dan menerbitkan peta di akun media sosialnya yang menunjukkan rute pengungsian baru bagi warga Palestina, yang sebagian besar merupakan wilayah pengungsian, yang mana awalnya mengungsi dari wilayah utara dan tengah menuju Rafah untuk mencari perlindungan di tengah agresi yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Tentara ‘Israel’ mengeluarkan perintah evakuasi segera pada Senin (6/5) dan meminta mereka untuk pindah ke kota al-Mawasi di Gaza selatan. Tentara pendudukan tidak menetapkan batas waktu khusus untuk pengungsian, sementara di sisi lain, mereka memperingatkan konsekuensi dari upaya para pengungsi untuk kembali ke Kota Gaza dan wilayah utara Wadi Gaza, dengan mengatakan bahwa wilayah tersebut “masih merupakan zona pertempuran yang berbahaya.”

Namun, daerah Al-Mawasi yang disebutkan dalam pernyataan tentara pendudukan dipenuhi dengan tenda-tenda pengungsi, yang telah mengungsi di sana sejak pecahnya perang sekitar 7 bulan yang lalu, yang berasal dari Kota Gaza, wilayah utara Jalur Gaza, dan kota Khan Yunis.

Fasilitas penting

Menurut Radio Tentara ‘Israel’, keputusan untuk mulai menggusur penduduk Rafah timur diambil pada Ahad malam (5/5) dalam sidang kabinet, dan proses tersebut mencakup sekitar 100.000 warga Palestina yang tinggal di lingkungan timur kota tersebut, namun sumber resmi Palestina menunjukkan bahwa jumlah penduduk dan pengungsi lebih besar lagi.

Keputusan ini diambil setelah tentara pendudukan mengumumkan terbunuhnya 3 tentara dari brigade Givati dan Nahal, serta terlukanya 12 tentara lainnya dalam serangan rudal yang diklaim oleh Brigade Al-Qassam, di mana Perlawanan menargetkan pangkalan militer di sekitar penyeberangan Kerem Shalom, sebelah timur kota Rafah.

Setelah operasi ini, Rafah menjadi saksi serangan udara ‘Israel’ yang menargetkan 10 rumah, dan mengakibatkan kematian 26 warga sipil Palestina, termasuk 11 anak-anak dan 8 wanita.

Daerah-daerah yang akan menjadi target tentara pendudukan di Rafah timur mencakup fasilitas-fasilitas penting, terutama penyeberangan Rafah untuk pergerakan orang dan barang dengan Mesir, penyeberangan Kerem Shalom yang berada di bawah kendali ‘Israel’, dan satu-satunya rumah sakit pemerintah di kota tersebut, Abu Youssef al-Najjar, selain lahan pertanian dan sumur air.

Pendudukan telah menutup penyeberangan Kerem Shalom sejak Ahad (5/5) menyusul serangan rudal, dan mencegah lewatnya truk barang dan bantuan kemanusiaan, sementara penyeberangan darat Rafah dengan Mesir tetap dibuka.

<img decoding="async" id="472167" permalink="https://www.arrahmah.id/ratusan-warga-palestina-mulai-mengungsi-dari-rafah-timur/rafah2-3/" file="https://i0.wp.com/www.arrahmah.id/wp/images/stories/2024/05/rafah2.jpg?fit=770%2C578&ssl=1" size="770,578" opened="1" meta="{"aperture":"0","credit":"","camera":"","caption":"","created_timestamp":"0","copyright":"","focal_length":"0","iso":"0","shutter_speed":"0","title":"","orientation":"0"}" title="rafah2" description="" caption="

Walikota Rafah: Al-Mawasi penuh dengan pengungsi dan tidak dapat menampung lebih banyak lagi dari mereka. (Al-Jazeera)

” class=” wp-image-472167″ src=”https://i0.wp.com/www.arrahmah.id/wp/images/stories/2024/05/rafah2.jpg?resize=747%2C560&ssl=1″ alt=”” width=”747″ height=”560″ srcset=”https://i0.wp.com/www.arrahmah.id/wp/images/stories/2024/05/rafah2.jpg?resize=300%2C225&ssl=1 300w, https://i0.wp.com/www.arrahmah.id/wp/images/stories/2024/05/rafah2.jpg?resize=768%2C576&ssl=1 768w, https://i0.wp.com/www.arrahmah.id/wp/images/stories/2024/05/rafah2.jpg?resize=750%2C563&ssl=1 750w, https://i0.wp.com/www.arrahmah.id/wp/images/stories/2024/05/rafah2.jpg?w=770&ssl=1 770w” sizes=”(max-width: 747px) 100vw, 747px” dims=”1″ />

Walikota Rafah: Al-Mawasi penuh dengan pengungsi dan tidak dapat menampung lebih banyak lagi dari mereka. (Al-Jazeera)

Kelaparan dan bencana kemanusiaan

Dalam wawancaranya dengan Al Jazeera Net, Walikota Rafah, Ahmed Al-Sufi, memperkirakan jumlah penduduk dan pengungsi di daerah tersebut sekitar 150.000 orang, dan menegaskan bahwa “tidak ada lagi daerah yang siap menampung pengungsi baru, dan tidak ada tenda yang tersedia bagi mereka.”

Dia mengatakan bahwa wilayah Al-Mawasi yang dimaksud dalam pernyataan tentara pendudukan “memiliki wilayah yang kecil, tidak dapat menampung jumlah sebanyak itu, dan tidak memiliki kebutuhan hidup.”

Kamp tenda tersebar di wilayah Al-Mawasi, yang luasnya mewakili 3% dari total luas Jalur Gaza (365 kilometer persegi), dan membentang sepanjang 12 kilometer dan lebar sekitar satu kilometer, di sepanjang pantai dari Deir Al-Balah di tengah Jalur ke kota Rafah di selatan, melewati Al-Mawasi.

Menurut Al-Sufi, “evakuasi” Rumah Sakit Abu Youssef Al-Najjar akan mengakibatkan “penghentian layanan medis bagi seluruh warga di Rafah, yang akan mengakibatkan peningkatan jumlah kematian dan terjadinya gangguan kesehatan dan bencana kemanusiaan,” selain fakta bahwa mengevakuasi penyeberangan Kerem Shalom berarti memutus jalur kehidupan ke Jalur Gaza. “Akan terjadi kelaparan besar terhadap dua juta warga Palestina dan pengungsi.”

Badan Bantuan dan Pekerjaan PBB untuk Pengungsi Palestina (UNRWA) mengatakan dalam akunnya di WhatsApp, bahwa “Serangan ‘Israel’ terhadap Rafah akan berarti peningkatan penderitaan dan kematian di kalangan warga sipil, dan konsekuensinya akan sangat menghancurkan bagi 1,4 juta orang.” rakyat.”

Organisasi PBB tersebut menegaskan bahwa mereka “tidak memutuskan untuk mengungsi,” dan mengatakan bahwa mereka akan terus berada di Rafah selama mungkin, dan akan terus memberikan bantuan yang menyelamatkan nyawa orang-orang. (zarahamala/arrahmah.id)

Sumber Klik disini

Tinggalkan Balasan

Table of contents

Read more

Berita lainnya