fbpx
Minggu, 16 Juni 2024

Piers Morgan Uncensored: Bassem Youssef Patahkan Asumsi Barat tentang “Israel”-Palestina

Share

(Arrahmah.id) – Dalam sebuah wawancara yang menjadi viral, satiris dan pembawa acara televisi Bassem Youssef, yang dijuluki “Jon Stewart-nya Mesir” muncul di Piers Morgan Uncensored pada Selasa, 17 Oktober dan dengan terampil menggunakan humor gelap untuk mengungkap kedalaman dehumanisasi Palestina, sentimen anti-Arab, dan Islamofobia yang mengemuka dan diperburuk oleh perang “Israel”-Palestina.

Segmen berdurasi 33 menit tersebut diunggah ke saluran YouTube resmi acara tersebut pada Rabu, 18 Oktober dan ditonton lebih dari 18 juta kali dalam waktu kurang dari sepekan.

“Rumah mereka juga dibom,” kata Youssef tentang keluarga istrinya yang warga Palestina di Jalur Gaza. “Anda tahu orang-orang Palestina itu, mereka sangat dramatis: ‘Ahh, Israel membunuh kami!’ Tapi mereka tidak pernah mati. Mereka adalah … orang-orang yang sangat sulit untuk dibunuh. Saya tahu karena saya menikah dengan salah satunya. Saya mencoba berkali-kali membunuhnya, tapi tidak bisa.”

Dia melanjutkan: “Saya memuji “Israel” karena melakukan sesuatu yang tidak dilakukan oleh kekuatan militer lain di dunia. “Israel” memperingatkan warga sipil sebelum mengebom mereka, sangat menggemaskan.”

Ketika Morgan yang jelas-jelas merasa tidak nyaman menyebut Youssef menggunakan “humor gelap”, dia membalas, “Itu bukan humor gelap. Saya mencoba membunuhnya, tetapi dia menggunakan anak-anak kami sebagai tameng manusia.”

Dengan bercanda bahwa istrinya menggunakan anak-anak mereka sebagai tameng, Youssef merujuk pada bagaimana propaganda tentang perisai manusia telah disebarkan secara konsisten selama konflik Timur Tengah yang telah berlangsung selama beberapa dekade, sering kali untuk membenarkan “Israel” membunuh warga sipil Palestina yang tidak bersalah.

Penegasan ini telah diperdebatkan dengan hangat selama bertahun-tahun dan dipertanyakan oleh beberapa jurnalis. “Israel”, sebagaimana yang dilansir The Associated Press pada 2007, menggunakan warga Palestina sebagai tameng manusia yang melanggar hukum internasional dan keputusan Mahkamah Agung “Israel”.

Morgan berkata, “Hamas berdedikasi pada pemberantasan total orang-orang Yahudi,” yang dibalas oleh Youssef: “Oh, saya bukan juru bicara Hamas.”

Sang pembawa acara menyela untuk mengklarifikasi bahwa dia tidak menyiratkan bahwa Youssef memang demikian.

“Kenapa kamu terus bertanya padaku tentang Hamas? Aku sangat benci mereka. F*** Hamas.”

Ketika Morgan bertanya, “Bagaimana kita bisa mencapai perdamaian dari keadaan kita sekarang?” Youssef menyerang pemikiran yang diungkapkan oleh para politisi, seperti kandidat presiden Amerika Serikat dari Partai Republik Nikki Haley, yang menggambarkan konflik tersebut sebagai konflik antara “baik dan jahat.”

“Sekarang, jika Anda sudah memutuskan seseorang itu baik, dia tidak bisa berbuat jahat,” kata Youssef. “Dan jika Anda menganggap seseorang itu jahat, ada baiknya Anda membunuhnya. Membunuh mereka itu bagus.” 

Dia melanjutkan: “Orang Barat selalu memperlakukan penduduk asli seperti ini. Pertama-tama Anda memperlakukan mereka seperti orang biadab – Anda tahu, penduduk asli Amerika, Bangsa Pertama, Aborigin. ‘Mereka biadab! Bunuh semua orang liar!’ Dan ketika mereka hampir punah, Anda mulai merasa kasihan pada mereka… Anda tahu, seperti binatang. Jadi mungkin solusinya adalah kita membunuh sebanyak mungkin warga Palestina sehingga jumlah mereka yang tersisa tidak mengganggu Anda… dan Anda akan berkampanye untuk melestarikan tiga warga Palestina yang tersisa.”

Komedi Youssef, seperti yang ia tunjukkan dalam penampilannya bersama Morgan, tidak dimaksudkan untuk membuat kita tertawa. Hal ini dimaksudkan untuk membuat kita merasa menderita dan memprovokasi orang-orang yang dengan senang hati melontarkan poin-poin pembicaraan Barat tentang Palestina untuk mempertanyakan asumsi mereka.

Dengan humor, ia dengan cerdik mereduksi ideologi kolonial menjadi beberapa kalimat yang tidak nyaman.

Sepanjang wawancara, ia menggunakan nada yang sama tidak sopannya untuk mempertanyakan tujuan akhir “Israel” dan menyerang narasi media Barat yang melanggengkan kiasan anti-Arab dan anti-Muslim.

Konsultan politik Mesir-Irak Inggris Hafsa Halawa, seorang sarjana non-residen di Middle East Institute, yang berfokus pada hak asasi manusia dan ekonomi politik, menulis di X bahwa Youssef “mengungkapkan apa yang dipikirkan oleh orang-orang yang tinggal di kawasan ini: konflik ini tidak dimulai pada 7 Oktober, dan hal ini tidak dapat dijelaskan, dideskripsikan, atau diposisikan hanya melalui kacamata 7 Oktober. Itu tidak membenarkan, itulah faktanya.”

Wawancara Youssef sangat penting karena banyak berita tentang perang ini memiliki bias pro-“Israel” dan bias anti-Palestina, sebuah tren yang sudah ada sebelum perang terbaru ini.

Youssef tidak sendirian. Dengan artikel berjudul “Israel Military Reports It Was You, The Reader, Who Blew Up Hospital”, situs satir Amerika The Onion mengingatkan kita bahwa laporan “Israel” tentang siapa yang membunuh siapa menimbulkan skeptisisme. Artikel tersebut merujuk pada ledakan mematikan di Rumah Sakit al-Ahli di Gaza pada 17 Oktober. “Israel” mengklaim bahwa hal tersebut merupakan akibat dari serangan roket yang gagal dari Jihad Islam Palestina, sebuah klaim yang didukung oleh AS dan Klaim militer “Israel” selalu menjadi fokus perdebatan baik di masa lalu ataupun saat ini, mengingat pola penyangkalan sebelum akhirnya mengakui yang terus berulang mereka lakukan.

Piers Morgan dan Bassem Youssef dilaporkan sedang mempersiapkan wawancara tatap muka lanjutan, mungkin termasuk debat dengan komentator pro-“Israel” Ben Shapiro. (zarahamala/arrahmah.id)

Sumber Klik disini

Tinggalkan Balasan

Table of contents

Read more

Berita lainnya