fbpx
Kamis, 23 Mei 2024

Pertempuran Meningkat di Jabalia dan Rafah, Pendudukan Kehilangan 716 Tentara dalam Setahun

Share

<img width="980" height="551" src="https://i0.wp.com/www.arrahmah.id/wp/images/stories/2024/05/tentara-israel.webp?fit=980%2C551&ssl=1" class="attachment-full size-full wp-post-image" alt="" decoding="async" fetchpriority="high" srcset="https://i0.wp.com/www.arrahmah.id/wp/images/stories/2024/05/tentara-israel.webp?w=980&ssl=1 980w, https://i0.wp.com/www.arrahmah.id/wp/images/stories/2024/05/tentara-israel.webp?resize=300%2C169&ssl=1 300w, https://i0.wp.com/www.arrahmah.id/wp/images/stories/2024/05/tentara-israel.webp?resize=768%2C432&ssl=1 768w, https://i0.wp.com/www.arrahmah.id/wp/images/stories/2024/05/tentara-israel.webp?resize=750%2C422&ssl=1 750w" sizes="(max-width: 980px) 100vw, 980px" data-attachment-id="472503" data-permalink="https://www.arrahmah.id/pertempuran-meningkat-di-jabalia-dan-rafah-pendudukan-kehilangan-716-tentara-dalam-setahun/tentara-israel-34/" data-orig-file="https://i0.wp.com/www.arrahmah.id/wp/images/stories/2024/05/tentara-israel.webp?fit=980%2C551&ssl=1" data-orig-size="980,551" data-comments-opened="1" data-image-meta="{"aperture":"0","credit":"","camera":"","caption":"","created_timestamp":"0","copyright":"","focal_length":"0","iso":"0","shutter_speed":"0","title":"","orientation":"0"}" data-image-title="tentara israel" data-image-description="" data-image-caption="

Tentara ‘Israel’ di perbatasan Jalur Gaza. (AFP/Guez)

” data-medium-file=”https://i0.wp.com/www.arrahmah.id/wp/images/stories/2024/05/tentara-israel.webp?fit=300%2C169&ssl=1″ data-large-file=”https://i0.wp.com/www.arrahmah.id/wp/images/stories/2024/05/tentara-israel.webp?fit=980%2C551&ssl=1″ />

GAZA (Arrahmah.id) – Pertempuran terus berlanjut antara perlawanan Palestina dan pasukan pendudukan di beberapa front di Jalur Gaza, terutama di kamp Jabalia di utara, sementara tentara ‘Israel’ mengumumkan bahwa 19 anggotanya terluka dalam waktu 24 jam.

Koresponden Al Jazeera melaporkan bahwa pertempuran saat ini terjadi di beberapa daerah di kamp Jabalia, dan kelompok perlawanan juga melakukan operasi terhadap pasukan pendudukan yang menembus lingkungan Al-Zaytoun di Kota Gaza dan di wilayah timur Rafah.

Brigade Al-Qassam, sayap militer Hamas, mengatakan pada Senin (13/5/2024) melalui Telegram bahwa para pejuangnya menargetkan dua tank Merkava dengan dua rudal Yassin 105 yang berusaha maju ke pusat kamp Jabalia.

Secara total, sejak pagi kemarin, Al-Qassam telah menargetkan setidaknya 8 tank ‘Israel’ di Jabalia dan Rafah, dan 5 kendaraan lainnya, termasuk pengangkut pasukan dan buldoser, di sebelah timur Rafah.

Al-Qassam juga mengumumkan bahwa para pejuangnya mampu menembak seorang tentara ‘Israel’ di belakang sekolah kamp Jabalia.

Demikian pula, Brigade Al-Quds, sayap militer Gerakan Jihad Islam, mengumumkan bahwa para pejuangnya membunuh dan melukai pasukan ‘Israel’ dalam bentrokan sengit di timur Jabalia.

Pertempuran Rafah

Brigade Al-Quds mengatakan bahwa para pejuangnya telah terlibat dalam bentrokan sengit sejak pagi kemarin dengan tentara pendudukan dan kendaraan yang menembus timur Rafah.

Diumumkan bahwa mereka telah menargetkan – dalam operasi gabungan dengan Brigade Al-Qassam – sebuah pengangkut personel Macan ‘Israel’, dengan rudal anti-tank di lingkungan Al-Salam, sebelah timur Rafah.

Brigade Al-Quds juga ikut serta bersama Brigade Al-Qassam dalam melakukan penembakan mortir kaliber berat terhadap konsentrasi pasukan pendudukan di dalam penyeberangan Rafah.

Radio Angkatan Darat ‘Israel’ menyebutkan anggota Hamas menembakkan mortir ke arah pasukan ‘Israel’ di kawasan penyeberangan Rafah.

Kerugian Pendudukan

Tentara ‘Israel’ mengumumkan bahwa 19 anggotanya terluka selama 24 jam terakhir, termasuk 14 orang dalam pertempuran di Jalur Gaza, dan 5 orang di dekat perbatasan dengan Libanon.

Ia menjelaskan, korban luka dalam pertempuran di Gaza adalah 11 tentara dan 3 pegawai Kementerian Pertahanan.

Menurut pernyataan militer, dua tentara dari unit Yahalom terluka parah dalam pertempuran di Jalur Gaza selatan pada Senin (13/5).

Enam tentara lainnya juga terluka sedang, menurut situs Walla, yang menunjukkan bahwa tentara tersebut terkena tembakan mortir.

Seorang anggota Kementerian Pertahanan terluka parah, dan dua lainnya luka ringan, saat mereka melakukan “pekerjaan logistik untuk pasukan militer” di selatan Jalur Gaza.

Pada Ahad (12/5), seorang tentara ‘Israel’ dari Brigade Givati ​​​​terluka parah dalam pertempuran di Jalur Gaza utara, dan dua tentara lainnya terluka dalam “kecelakaan jalan operasional” di dekat pagar keamanan di pemukiman Niram di Jalur Gaza utara.

Pada Ahad (12/5) pendudukan mengaku melukai 50 tentara dalam satu hari, yang merupakan jumlah korban harian terbesar sejak dimulainya perang di Gaza.

Jumlah total korban luka yang diumumkan oleh tentara pendudukan meningkat menjadi 3.434, termasuk 529 orang yang terluka parah.

Sementara itu, Menteri Pertahanan ‘Israel’ Yoav Galant mengatakan bahwa ‘Israel’ kehilangan lebih dari 1.500 warga ‘Israel’ sepanjang tahun ini, termasuk 716 tentara dan perwira.

Dia menambahkan dalam pernyataannya kemarin (13/5) bahwa “perang akan terus berlanjut sampai orang-orang yang diculik dikembalikan dan otoritas Hamas dinetralisir.”

Perkembangan lapangan berturut-turut di Gaza terjadi meskipun sudah lebih dari 7 bulan sejak perang ‘Israel’, yang digambarkan oleh para ahli PBB dan hak asasi manusia sebagai perang genosida, yang menyebabkan puluhan ribu warga Palestina menjadi syuhada dan terluka, kebanyakan dari mereka adalah anak-anak dan perempuan.

Hampir 70% infrastruktur sipil, termasuk rumah, sekolah, dan rumah sakit, hancur.

Pembantaian baru

Koresponden Al Jazeera melaporkan pada Senin (13/5) bahwa dua warga Palestina tewas dan terluka akibat serangan di jalan utama di Beit Lahia, utara Jalur Gaza.

Pada saat yang sama, penggerebekan dan penembakan artileri berlanjut di kamp Jabalia di Jalur Gaza utara, dan orang-orang yang terluka dipindahkan ke Rumah Sakit Kamal Adwan.

Di selatan Jalur Gaza, pasukan pendudukan melakukan penembakan artileri di lingkungan Al-Jeneina dan Al-Salam, sebelah timur kota Rafah, menurut laporan koresponden Al-Jazeera.

Kementerian Kesehatan di Gaza mengatakan sore kemarin (13/5) bahwa pendudukan ‘Israel’ melakukan 7 pembantaian terhadap keluarga, dimana 57 orang syahid dan 82 orang luka-luka tiba di rumah sakit selama 24 jam terakhir.

Dengan demikian, jumlah korban agresi ‘Israel’ meningkat menjadi 35,91 orang yang tewas dan 78,827 orang terluka sejak 7 Oktober, menurut kementerian tersebut. (zarahamala/arrahmah.id

Sumber Klik disini

Tinggalkan Balasan

Table of contents

Read more

Berita lainnya