fbpx
Minggu, 23 Juni 2024

Penulis ‘Israel’: Pembebasan Tahanan Bukanlah sebuah Kemenangan Strategis

Share

<img width="770" height="513" src="https://i0.wp.com/www.arrahmah.id/wp/images/stories/2024/06/penulis-israel.jpg?fit=770%2C513&ssl=1" class="attachment-full size-full wp-post-image" alt="" decoding="async" fetchpriority="high" srcset="https://i0.wp.com/www.arrahmah.id/wp/images/stories/2024/06/penulis-israel.jpg?w=770&ssl=1 770w, https://i0.wp.com/www.arrahmah.id/wp/images/stories/2024/06/penulis-israel.jpg?resize=300%2C200&ssl=1 300w, https://i0.wp.com/www.arrahmah.id/wp/images/stories/2024/06/penulis-israel.jpg?resize=768%2C512&ssl=1 768w, https://i0.wp.com/www.arrahmah.id/wp/images/stories/2024/06/penulis-israel.jpg?resize=750%2C500&ssl=1 750w" sizes="(max-width: 770px) 100vw, 770px" data-attachment-id="474199" data-permalink="https://www.arrahmah.id/penulis-israel-pembebasan-tahanan-bukanlah-sebuah-kemenangan-strategis/penulis-israel/" data-orig-file="https://i0.wp.com/www.arrahmah.id/wp/images/stories/2024/06/penulis-israel.jpg?fit=770%2C513&ssl=1" data-orig-size="770,513" data-comments-opened="1" data-image-meta="{"aperture":"0","credit":"","camera":"","caption":"","created_timestamp":"0","copyright":"","focal_length":"0","iso":"0","shutter_speed":"0","title":"","orientation":"0"}" data-image-title="penulis israel" data-image-description="" data-image-caption="

Polisi ‘Israel’ menghadapi pengunjuk rasa yang menuntut pemerintah Netanyahu membuat kesepakatan dengan kelompok perlawanan Palestina untuk membebaskan tahanan. (Reuters)

” data-medium-file=”https://i0.wp.com/www.arrahmah.id/wp/images/stories/2024/06/penulis-israel.jpg?fit=300%2C200&ssl=1″ data-large-file=”https://i0.wp.com/www.arrahmah.id/wp/images/stories/2024/06/penulis-israel.jpg?fit=770%2C513&ssl=1″ />

TEL AVIV (Arrahmah.id) – Surat kabar ‘Israel’ yang diterbitkan pada Ahad (9/6/2024) mengatakan bahwa operasi tentara pendudukan yang menyelamatkan 4 tawanan ‘Israel’ dari kamp Nuseirat di Jalur Gaza adalah kemenangan taktis, bukan kemenangan strategis.

Mantan kepala Divisi Intelijen tentara ‘Israel’, Amos Malka, dalam artikel di surat kabar Israel Today mengatakan bahwa operasi Nuseirat lebih kompleks daripada operasi Entebbe pada 1976, di mana tentara ‘Israel’ di Uganda membebaskan 101 sandera ditahan oleh kelompok Palestina.

Namun, penulis Ben Caspit – analis paling terkemuka untuk surat kabar Maariv, menulis sebuah artikel berjudul “Strategi Memalukan” di mana dia berkata: “Memang benar bahwa operasi ini memulihkan sebagian dari kepercayaan diri dan keyakinan kita, tapi jangan salah: bahkan pada hari setelah Sabtu ajaib ini…Matahari akan terbit dari tempat yang sama, dan situasi strategis ‘Israel’ juga akan tetap di tempat yang sama, yakni terjebak, dan ingat, masih ada 120 tawanan lain, yang berarti kita memerlukan 30 operasi semacam ini lagi!”

Dia menambahkan, “Front utara masih terus berkobar tanpa adanya tanda-tanda akan berakhir. Mereka yang mengungsi dari utara masih tinggal di hotel. Mereka yang telah kembali ke rumah mereka di selatan tidak merasa aman sama sekali. Legitimasi ‘’Israel’ runtuh, dan dunia sekali lagi sepenuhnya menentang kita, dan front-front melawan kita. Perundingan mengenai kesepakatan penyanderaan dan gencatan senjata mengalami kebuntuan.”

Caspit menganggap bahwa “keberhasilan dalam membebaskan 4 tahanan tidak akan mengubah situasi strategis yang ada.”

Terjebak di dalam lubang

Adapun Nahum Barnea, penulis terkenal dan analis politik di pers Ibrani, ia menulis di Yedioth Ahronoth bahwa “usaha luar biasa yang dilakukan untuk menyelamatkan keempat orang ini, serta tiga orang yang diselamatkan sebelumnya, mengingatkan kita bahwa saat ini di Gaza terdapat sekitar 120 orang yang diculik. Menurut perkiraan tentara ‘Israel’, “Sekitar setengah dari mereka masih hidup, dan tidak ada cara untuk menyelamatkan mereka semua – bahkan sebagian besar dari mereka – dalam operasi militer.”

Dia menambahkan, “Jika seseorang percaya bahwa operasi kemarin mengecualikan pemerintah dari suatu kesepakatan, maka dia hidup dalam ilusi. Yang terjadi justru sebaliknya. Kegembiraan menyelamatkan empat orang hanya secara nyata mewujudkan perlunya kesepakatan.”

Dia menilai bahwa “proses tersebut tidak meringankan siapa pun dari masalah yang dihadapi ‘Israel’ sejak 7 Oktober, baik masalah di utara, maupun masalah di Gaza, maupun keseluruhan masalah yang mengancam ‘Israel’ di kancah internasional. Dalam permasalahan ini, pemerintah terus membenamkan dirinya dalam lubang yang dia gali sendiri. Tidak ada salahnya untuk kembali – dalam konteks ini – pada nasihat abadi Denis Haley, yang merupakan Menteri Pertahanan Inggris: Ketika Anda terjebak sebuah lubang, berhentilah menggali.”

Jauh dari kemenangan mutlak

Adapun penulis dan analis militer terkenal di Haaretz, Amos Harel, menekankan bahwa “pencapaian ini tidak menunjukkan perubahan strategis apa-apa di dalam perang, delapan bulan telah berlalu sejak penculikan lebih dari 250 tentara ‘Israel’ dan warga sipil, 7 orang yang diculik telah diselamatkan dalam 3 operasi berbeda. Kemungkinan besar Hamas sekarang akan bekerja untuk memperkuat penjagaan terhadap orang-orang yang masih disandera, dan akan mencoba mengambil pelajaran dari kelemahan sistem pertahanan dalam operasi ini.”

Dia menambahkan, “Tidak masuk akal untuk mengharapkan 120 korban penculikan lainnya, banyak di antaranya tewas, akan dibebaskan dengan cara yang sama.”

Meskipun ia mengakui bahwa para tawanan yang dibebaskan “menerima perlakuan yang relatif wajar,” ia mencatat bahwa “kondisi bagi para tahanan di terowongan lebih sulit, dan mereka tidak perlu menunggu lama untuk mencapai kondisi operasional yang sesuai.”

Penulis menyimpulkan dengan mengatakan bahwa “Israel belum mendekati kemenangan mutlak di Jalur Gaza, dan kembalinya sejumlah besar orang yang diculik hanya akan terjadi sebagai bagian dari kesepakatan yang memerlukan konsesi besar.” (zarahamala/arrahmah.id)

Sumber Klik disini

Tinggalkan Balasan

Table of contents

Read more

Berita lainnya