fbpx
Minggu, 16 Juni 2024

Mengerikan! Ternyata Tentara “Israel” Berada di Balik Banyak Kematian Pemukim Selama Serangan Awal Hamas

Share

(Arrahmah.id) – Pasukan “Israel” membunuh banyak warga “Israel” selama serangan epik Hamas dari Gaza pada 7 Oktober dan hari-hari setelahnya, menurut laporan dari situs berita yang berfokus pada Palestina, Mondoweiss.

Penulis laporan ini meminta agar nama mereka tidak dipublikasikan oleh Mondoweiss, karena khawatir akan keselamatan pribadi akibat semakin intensifnya penganiayaan fasis terhadap suara-suara kritis di “Israel”.

Berikut laporannya:

Sejak 7 Oktober, peristiwa hari itu diselimuti misteri. Yang ada bukan hanya pertanyaan tentang kegagalan besar aparat intelijen “Israel” dalam mengantisipasi apa yang terjadi di Jalur Gaza yang terkepung ketat atau runtuhnya “Maginot Line” yang bernilai miliaran dolar, namun juga rincian tentang apa yang sebenarnya terjadi di pangkalan militer dan permukiman di sekitar wilayah tersebut. Dari berita yang beredar, berdasarkan perkiraan umum, 1.400 warga “Israel” terbunuh dalam beberapa hari berikutnya, namun kita belum mengetahui secara rinci bagaimana caranya.

Beberapa laporan mulai bermunculan, termasuk dokumentasi pembunuhan warga “Israel” oleh pejuang Palestina, namun semakin banyak laporan yang menunjukkan bahwa militer “Israel” juga bertanggung jawab atas kematian warga sipil dan militer “Israel” pada 7 Oktober dan beberapa hari setelahnya.

Hannibal Code sedang beraksi?

Pada Jumat, 20 Oktober, Haaretz menerbitkan artikel panjang oleh analis militer seniornya, Amos Harel, yang menggambarkan kegagalan “Israel” dalam membendung serangan Hamas pada 7 Oktober. Harel memperkenalkan pembacanya kepada “komandan Divisi Gaza, Jenderal Avi Rosenfeld,” yang ditemuinya beberapa pekan sebelum perang, dan mendengar darinya bahwa “keadaan tidak akan menjadi lebih baik, pada titik tertentu bahkan akan menjadi lebih buruk.” Dia selanjutnya menggambarkan apa yang terjadi pada 7 Oktober:

“Kantor Koordinasi dan Penghubung diserang pada 7 Oktober bersama dengan seluruh pos terdepan di sepanjang garis divisi. Pasukan besar Hamas merebut Persimpangan Erez yang berdekatan, yang ditutup untuk hari raya Simhat Torah. Dari sana, dalam beberapa menit dan tanpa perlawanan, mereka maju ke pangkalan militer, membunuh dan menculik tentara Administrasi Sipil, meskipun beberapa dari mereka berhasil membalas tembakan sebelum terkena. Brigjen. Jenderal Rosenfeld menempatkan dirinya di ruang perang bawah tanah divisi tersebut bersama dengan segelintir tentara pria dan wanita, berusaha mati-matian untuk menyelamatkan dan mengatur sektor yang diserang. Banyak tentara, kebanyakan bukan personel tempur, tewas atau terluka di luar. Divisi tersebut terpaksa meminta serangan udara terhadap pangkalan itu sendiri untuk memukul mundur para teroris.”

Deskripsi yang kering dan memuji tentang komandan tertinggi, bersembunyi bersama beberapa tentara di bunker bawah tanah dan memerintahkan pengeboman udara terhadap “pangkalan” di mana tentaranya berperang melawan Hamas, entah mungkin terluka ataupun mungkin menjadi tawanan Hamas.

Hal ini mengingatkan saya pada peristiwa 1 Agustus 2014, saat kampanye “Israel” yang paling kejam terhadap Gaza hingga saat ini. Pada 1 Agustus, terjadi gencatan senjata, namun unit “Israel” memulai provokasi yang berakhir dengan penangkapan salah satu tentaranya oleh faksi perlawanan Palestina. Respon “Israel” sangat menghancurkan, jelas dirancang untuk memastikan bahwa prajurit tersebut, Hadar Goldin, akan mati bersama sebanyak mungkin warga Palestina. Menurut investigasi Amnesty International dan PBB, yang dikutip di Wikipedia, pengeboman besar-besaran “Israel” menewaskan antara 135 dan 200 warga sipil Palestina, termasuk 75 anak-anak, dalam waktu tiga jam setelah dugaan penangkapan seorang tentara “Israel”.”

Peristiwa-peristiwa ini bukanlah ledakan lokal yang tidak disengaja, akan tetapi diambil dari Doktrin Samsonian untuk mati (atau membiarkan tentara Anda mati) bersama musuh. Ini adalah kebijakan resmi tentara “Israel” yang terdokumentasi dengan baik, setidaknya sejak 1986, yang dikenal sebagai “Hannibal Code,” atau “Hannibal Doctrine.”

Ini mungkin tidak berakhir dengan Jenderal Rosenfeld memerintahkan pengeboman terhadap tentaranya. Diperlukan waktu bertahun-tahun hingga kita mungkin (atau mungkin tidak) memiliki gambaran lengkap tentang apa yang terjadi pada 7 Oktober dan hari-hari berikutnya. Namun selain kematian militer, ada juga beberapa rincian mengenai peran “Israel” dalam kematian warga sipil “Israel” yang sudah dapat ditemukan di tengah derasnya arus propaganda seputar peristiwa-peristiwa pada hari itu.

Kematian di Kibbutz Be’eri

Electronic Intifada menerbitkan wawancara panjang dengan Yasmin Porat, menggambarkan bagaimana dia ditawan oleh Hamas di Kibbutz Be’eri. Menurut penuturannya, pejuang Hamas memperlakukan dia dan tawanan lainnya dengan “manusiawi,” dan percaya bahwa mereka akan diizinkan mundur dengan aman ke Gaza karena “Israel” akan melindungi warganya yang menjadi tawanan. Namun, ketika tentara “Israel” tiba, “mereka melenyapkan semua orang, termasuk para tawanan. Terjadi baku tembak yang sangat, sangat hebat.”

Kesaksiannya dilengkapi dengan bukti dari tentara “Israel”sendiri yang menggambarkan bagaimana militer “Israel” menembakkan tank ke gedung-gedung tempat pejuang Hamas dan tawanan mereka bersembunyi.

Pada 11 Oktober, Quique Kierszenbaum melaporkan di The Guardian tentang turnya ke Kibbutz Be’eri, sebuah tur yang diselenggarakan oleh unit propaganda Angkatan Darat “Israel”. Dia menulis:

“Seluruh bangunan telah dihancurkan, baik dalam serangan Hamas atau dalam pertempuran berikutnya, pepohonan di dekatnya pecah dan dinding menjadi puing-puing beton tempat tank-tank “Israel” meledakkan pejuang Hamas di tempat mereka bersembunyi. Lantai porak-poranda. Balok atap hancur dan terbuka seperti tulang rusuk.” 

 Dalam laporan lain di Haaretz dalam bahasa Ibrani (tampaknya tidak tersedia dalam bahasa Inggris) pada 11 Oktober, mungkin setelah tur humas yang dipandu oleh tentara, Nir Hasson dan Eden Solomon mewawancarai Erez, wakil komandan batalion cadangan lapis baja. Erez menggambarkan bagaimana dia dan unit tanknya bertempur di dalam kibbutz, dari rumah ke rumah, dengan tank. “Kami tidak punya pilihan,” simpulnya.

 Baru-baru ini, Nir Hasson kembali ke Be’eri dan mewawancarai seorang penduduk lokal bernama Tuval, yang beruntung berada jauh dari kibbutz pada saat penyerangan namun rekannya terbunuh. Dalam artikel Haaretz pada 20 Oktober Hasson melaporkan:

 “Suaranya bergetar ketika teringat rekannya, yang saat itu sedang terkepung di rumahnya. Menurutnya, hanya pada Senin malam dan setelah para komandan di lapangan membuat keputusan sulit – termasuk menembaki rumah-rumah yang seluruh penghuninya berada di dalamnya untuk melenyapkan teroris beserta para tawanan – barulah IDF menyelesaikan pengambilalihan kibbutz. Akibat yang ditimbulkan sangat buruk: sedikitnya 112 orang Be’eri terbunuh. Yang lainnya diculik. Kemarin, 11 hari setelah pembantaian, jasad seorang ibu dan putranya ditemukan di salah satu rumah yang hancur. Diduga masih banyak jenazah yang masih tergeletak di reruntuhan.”

Kutipan ini penting karena beberapa alasan; salah satunya karena hal itu menambah garis waktu peristiwa yang dipahami. Kesaksian ini nampaknya menunjukkan bahwa banyak tawanan Israel yang masih hidup pada Senin, 9 Oktober, dua hari penuh setelah peristiwa Sabtu, 7 Oktober.

Menanggapi penyerangan pada 7 Oktober, penjelasan ini tampaknya menunjukkan bahwa keputusan untuk menyerang kibbutz dan semua orang di dalamnya dibuat sebagai perhitungan militer yang jelas.

Jelas terlihat bahwa para pejuang Hamas bersembunyi di gedung-gedung ini bersama tawanan “Israel” ketika tentara “Israel” melancarkan serangan tank besar-besaran dari jarak dekat. Patut diusut siapa penyebab paling banyak kematian dan kehancuran yang terjadi. Hal ini sangat penting karena kematian tersebut kini digunakan untuk membenarkan kehancuran Gaza dan pembunuhan ribuan warga sipil di sana.

Implikasinya bagi tawanan “Israel” di Gaza

Semua ini bukanlah sejarah atau hanya masa lalu. Terdapat implikasi pada tahap perang selanjutnya, yang mungkin akan jauh lebih berdarah. Salah satu elemen utama konflik ini adalah nasib lebih dari dua ratus tawanan, tentara, dan warga sipil “Israel”.

Bagi rakyat Palestina, ini adalah kesempatan bersejarah untuk melepaskan kelompok militan yang telah lama mereka pegang dari apa yang mereka sebut sebagai “penjajah pendudukan.” Meskipun masyarakat Palestina tahu bahwa pembebasan wilayah mereka masih merupakan mimpi buruk, pembebasan tahanan melalui pertukaran tahanan adalah kemenangan paling berharga yang bisa mereka perjuangkan. Namun, “Israel”, sebagaimana telah dibuktikan berkali-kali di masa lalu dan seperti yang ditunjukkan oleh peristiwa baru-baru ini, siap mempertaruhkan nyawa tentara dan warga negaranya sendiri daripada menyaksikan kegembiraan kebebasan yang dirayakan di kedua sisi perbatasan. (zarahamala/arrahmah.id)

Sumber Klik disini

Tinggalkan Balasan

Table of contents

Read more

Berita lainnya