fbpx
Kamis, 30 Mei 2024

Kesenjangan generasi, mahasiswa AS tolak kebijakan dan dukungan untuk “Israel”

Share

<img width="2560" height="1707" src="https://i0.wp.com/www.arrahmah.id/wp/images/stories/2024/04/T7UAQIOWCRIYBGJSXO6LQUYUVU-scaled.jpg?fit=2560%2C1707&ssl=1" class="attachment-full size-full wp-post-image" alt="" decoding="async" srcset="https://i0.wp.com/www.arrahmah.id/wp/images/stories/2024/04/T7UAQIOWCRIYBGJSXO6LQUYUVU-scaled.jpg?w=2560&ssl=1 2560w, https://i0.wp.com/www.arrahmah.id/wp/images/stories/2024/04/T7UAQIOWCRIYBGJSXO6LQUYUVU-scaled.jpg?resize=300%2C200&ssl=1 300w, https://i0.wp.com/www.arrahmah.id/wp/images/stories/2024/04/T7UAQIOWCRIYBGJSXO6LQUYUVU-scaled.jpg?resize=1024%2C683&ssl=1 1024w, https://i0.wp.com/www.arrahmah.id/wp/images/stories/2024/04/T7UAQIOWCRIYBGJSXO6LQUYUVU-scaled.jpg?resize=768%2C512&ssl=1 768w, https://i0.wp.com/www.arrahmah.id/wp/images/stories/2024/04/T7UAQIOWCRIYBGJSXO6LQUYUVU-scaled.jpg?resize=1536%2C1024&ssl=1 1536w, https://i0.wp.com/www.arrahmah.id/wp/images/stories/2024/04/T7UAQIOWCRIYBGJSXO6LQUYUVU-scaled.jpg?resize=2048%2C1366&ssl=1 2048w, https://i0.wp.com/www.arrahmah.id/wp/images/stories/2024/04/T7UAQIOWCRIYBGJSXO6LQUYUVU-scaled.jpg?resize=750%2C500&ssl=1 750w, https://i0.wp.com/www.arrahmah.id/wp/images/stories/2024/04/T7UAQIOWCRIYBGJSXO6LQUYUVU-scaled.jpg?resize=1140%2C760&ssl=1 1140w" sizes="(max-width: 2560px) 100vw, 2560px" data-attachment-id="471620" data-permalink="https://www.arrahmah.id/471619-2/file-photo-pro-palestinian-students-take-part-in-a-protest-in-support-of-the-palestinians-amid-the-ongoing-conflict-in-gaza-at-columbia-university-in-new-york-city/" data-orig-file="https://i0.wp.com/www.arrahmah.id/wp/images/stories/2024/04/T7UAQIOWCRIYBGJSXO6LQUYUVU-scaled.jpg?fit=2560%2C1707&ssl=1" data-orig-size="2560,1707" data-comments-opened="1" data-image-meta="{"aperture":"0","credit":"REUTERS","camera":"","caption":"FILE PHOTO: Pro-Palestinian students take part in a protest in support of the Palestinians amid the ongoing conflict in Gaza, at Columbia University in New York City, U.S., October 12, 2023. REUTERS/Jeenah Moon/File Photo","created_timestamp":"1697623821","copyright":"","focal_length":"0","iso":"0","shutter_speed":"0","title":"FILE PHOTO: Pro-Palestinian students take part in a protest in support of the Palestinians amid the ongoing conflict in Gaza, at Columbia University in New York City","orientation":"0"}" data-image-title="FILE PHOTO: Pro-Palestinian students take part in a protest in support of the Palestinians amid the ongoing conflict in Gaza, at Columbia University in New York City" data-image-description="" data-image-caption="

Para mahasiswa pro-Palestina mengambil bagian dalam sebuah protes untuk mendukung Palestina di tengah konflik yang sedang berlangsung di Gaza, di Universitas Columbia di New York City, AS, 12 Oktober 2023.
(Foto: REUTERS/Jeenah Moon)

” data-medium-file=”https://i0.wp.com/www.arrahmah.id/wp/images/stories/2024/04/T7UAQIOWCRIYBGJSXO6LQUYUVU-scaled.jpg?fit=300%2C200&ssl=1″ data-large-file=”https://i0.wp.com/www.arrahmah.id/wp/images/stories/2024/04/T7UAQIOWCRIYBGJSXO6LQUYUVU-scaled.jpg?fit=1024%2C683&ssl=1″ />

WASHINGTON (Arrahmah.id) – Gerakan protes kampus yang berfokus pada Gaza di Amerika Serikat telah menyoroti kesenjangan generasi terhadap “Israel”, kata para ahli, dengan kesediaan kaum muda untuk menantang para politisi dan administrator perguruan tinggi yang disaksikan secara nasional.

Kesenjangan opini -dengan generasi muda Amerika yang umumnya lebih mendukung Palestina dibandingkan generasi sebelumnya- menimbulkan risiko bagi peluang terpilihnya kembali Presiden Joe Biden (81), dari Partai Demokrat, menurut mereka.

Hal ini juga dapat mengancam dukungan bipartisan yang dinikmati “Israel” di Washington.

“Kami sudah melihat bukti adanya perpecahan generasi di ‘Israel’, dan itu akan menjadi masalah jangka panjang bagi Partai Demokrat,” kata Omar Wasow, asisten profesor ilmu politik di Universitas California, Berkeley.

“Protes-protes ini mempercepat kesenjangan generasi tersebut,” kata Wasow kepada Al Jazeera.

Para mahasiswa di Universitas Columbia di New York mendirikan perkemahan solidaritas Palestina pekan lalu, dan sejak itu mereka menghadapi penangkapan dan tindakan disipliner lainnya setelah pihak kampus meminta polisi untuk membubarkan aksi tersebut.

Namun, terlepas dari tindakan keras tersebut, perkemahan serupa bermunculan di seluruh AS, dan juga di negara-negara lain.

Rekaman mahasiswa, profesor, dan jurnalis yang ditahan dengan kasar oleh petugas di berbagai kampus memicu kemarahan, namun tidak banyak membantu untuk memperlambat momentum protes, yang terus menyebar.

 

‘Saat yang tepat

‘Para mahasiswa sebagian besar menuntut agar universitas mereka mengungkapkan investasi mereka dan menarik dana dari produsen senjata dan perusahaan yang terlibat dengan militer “Israel”.

Para politisi dari kedua partai besar di AS, serta Gedung Putih dan kelompok-kelompok pro-Israel, menuduh para mahasiswa menyulut anti-Semitisme -tuduhan yang dibantah keras oleh para pengunjuk rasa.

Eman Abdelhadi, seorang sosiolog di University of Chicago, mengatakan bahwa generasi muda semakin frustrasi dengan status quo dalam isu-isu kebijakan dalam dan luar negeri.

“Saya pikir ada ketidakpuasan yang nyata dengan generasi yang lebih tua, tetapi yang lebih penting adalah dengan sistem yang mereka jalankan,” kata Abdelhadi.

Ia menambahkan bahwa protes-protes tersebut menandai “momen infleksi” dalam opini publik AS secara luas.

“Dalam sejarah Amerika secara umum, biasanya perubahan besar dalam opini publik bertepatan dengan atau dipicu oleh gerakan mahasiswa yang besar,” kata Abdelhadi kepada Al Jazeera.

Ia mengatakan bahwa aktivisme kampus dapat menjadi dasar perubahan politik. “Ada semacam perasaan bahwa inilah masa depan.”

 

Kesengsaraan Biden
Selama bertahun-tahun, jajak pendapat publik di Amerika Serikat menunjukkan bahwa kaum muda lebih cenderung bersimpati terhadap Palestina dan kritis terhadap “Israel”.

Namun, secara keseluruhan warga AS semakin kritis terhadap perlakuan “Israel” terhadap warga Palestina, termasuk dalam perang yang sedang berlangsung di Gaza.

Berbagai jajak pendapat menunjukkan bahwa mayoritas responden AS mendukung gencatan senjata permanen di daerah kantong Palestina yang terkepung, di mana “Israel” telah menewaskan lebih dari 34.000 warga Palestina sejak konflik pecah pada 7 Oktober.

Namun Biden tetap mendukung “Israel”, sekutu utama AS di Timur Tengah, di tengah-tengah perang.

Sikap presiden berusia 81 tahun ini bisa jadi akan merugikan secara politis, karena Biden menghadapi upaya pemilihan ulang yang sulit dalam pemilu November mendatang, yang diperkirakan akan mempertemukannya dengan pendahulunya dari Partai Republik, Donald Trump.

Jajak pendapat menunjukkan bahwa Biden perlu menarik basis Partai Demokratnya, yang tidak bersatu dalam mendukung “Israel” seperti Partai Republik.

Angus Johnston, seorang sejarawan aktivisme mahasiswa AS, menjelaskan bahwa kesenjangan generasi mengenai “Israel” sangat terasa di kalangan Partai Demokrat.

“Di tingkat nasional, kami telah melihat ini untuk sementara waktu sebagai keterputusan antara nilai-nilai pemilih muda dan sebagian besar politisi Demokrat,” kata Johnston kepada Al Jazeera.

“Dan apa yang kita lihat sekarang adalah keterputusan yang sama antara kaum muda di kampus dan banyak administrator yang menjalankan kampus-kampus ini, bersama dengan alumni dan donor.”

Abdelhadi, seorang sosiolog, menambahkan bahwa pendekatan penegakan hukum yang keras terhadap protes solidaritas Gaza telah melemahkan argumen Partai Demokrat bahwa memilih Biden akan melindungi negara dari Trump, yang mereka tuduh sebagai otoriter.

“Kenyataannya adalah Demokrat telah mengatakan kepada kita bahwa kaum muda perlu menyelamatkan demokrasi dan bahwa orang-orang kulit berwarna perlu menyelamatkan demokrasi dan bahwa setiap dalih dengan pemerintahan saat ini harus dikesampingkan untuk menyelamatkan demokrasi,” katanya kepada Al Jazeera.

“Namun di mana letak demokrasi ketika Anda memiliki polisi negara bagian yang memukuli mahasiswa dan fakultas karena melakukan protes, dan Gedung Putih tidak mengatakan apa-apa tentang hal itu?”

Wasow juga mengatakan bahwa protes dan tindakan keras terhadap mereka dapat menambah sikap apatis terhadap Biden.

“Partai Demokrat tidak bisa memberikan lebih banyak alasan kepada masyarakat untuk memilih Biden, dan ini benar-benar menjadi alasan.”

 

Perubahan kebijakan
Namun, para demonstran mahasiswa tidak terlibat dalam politik partisan AS. Mereka justru menekankan bahwa tuntutan mereka bertujuan untuk membantu melindungi hak-hak asasi manusia Palestina.

Jadi, apakah demonstrasi ini dapat membantu membawa perubahan pada kebijakan AS dan mencapai tuntutan divestasi mereka?

Johnston, sang sejarawan, mengatakan bahwa kecil kemungkinan perguruan tinggi AS akan melakukan divestasi dari perusahaan-perusahaan besar dan industri pertahanan dalam jangka pendek, namun seruan untuk transparansi dalam investasi mereka cukup beralasan.

Dia menambahkan bahwa perubahan jangka panjang mungkin saja terjadi, tetapi tidak akan terjadi dalam semalam.

“Kami telah melihat berulang kali bahwa pengorganisasian mahasiswa memang mengubah kebijakan, tidak selalu dengan cepat, dan tidak selalu dengan cara yang diharapkan oleh para mahasiswa,” kata Johnston.

“Namun kami melihat bahwa ketika pengorganisasian mahasiswa naik ke tingkat intensitas tertentu, hal ini dapat memberikan dampak yang signifikan.”

Sebagai contoh, ia mengatakan bahwa aktivisme kampus menentang apartheid di Afrika Selatan dimulai pada  1950-an dan terus berkembang selama bertahun-tahun.

“Saya pikir tidak diragukan lagi bahwa pengorganisasian kampus anti-apartheid pada 1980-an merupakan bagian penting dari apa yang mengubah opini populer dan opini politik Amerika terhadap rezim Afrika Selatan,” katanya.

Wasow, yang mempelajari protes hak-hak sipil tahun 1960-an, juga mengatakan bahwa demonstrasi dapat menggeser opini publik, membantu menumbuhkan koalisi politik di sekitar suatu tujuan, dan membangun kapasitas masyarakat untuk memajukan suatu isu.

“Jika apa yang terjadi sekarang tidak menghasilkan perubahan kebijakan apa pun, namun menghasilkan generasi muda yang mengembangkan semacam kapasitas kewarganegaraan seputar aktivisme di sekitar isu-isu ini, saya pikir hal itu akan terus memiliki efek dalam jangka panjang.”  (haninmazaya/arrahmah.id)

Sumber Klik disini

Tinggalkan Balasan

Table of contents

Read more

Berita lainnya