fbpx
Kamis, 30 Mei 2024

Jaksa ICC: Saya Tidak akan Tunduk pada Pengaruh Negara-negara Berkuasa

Share

<img width="770" height="513" src="https://i0.wp.com/www.arrahmah.id/wp/images/stories/2024/05/jaksa-icc.jpg?fit=770%2C513&ssl=1" class="attachment-full size-full wp-post-image" alt="" decoding="async" fetchpriority="high" srcset="https://i0.wp.com/www.arrahmah.id/wp/images/stories/2024/05/jaksa-icc.jpg?w=770&ssl=1 770w, https://i0.wp.com/www.arrahmah.id/wp/images/stories/2024/05/jaksa-icc.jpg?resize=300%2C200&ssl=1 300w, https://i0.wp.com/www.arrahmah.id/wp/images/stories/2024/05/jaksa-icc.jpg?resize=768%2C512&ssl=1 768w, https://i0.wp.com/www.arrahmah.id/wp/images/stories/2024/05/jaksa-icc.jpg?resize=750%2C500&ssl=1 750w" sizes="(max-width: 770px) 100vw, 770px" data-attachment-id="472564" data-permalink="https://www.arrahmah.id/jaksa-icc-saya-tidak-akan-tunduk-pada-pengaruh-negara-negara-berkuasa/jaksa-icc-2/" data-orig-file="https://i0.wp.com/www.arrahmah.id/wp/images/stories/2024/05/jaksa-icc.jpg?fit=770%2C513&ssl=1" data-orig-size="770,513" data-comments-opened="1" data-image-meta="{"aperture":"0","credit":"","camera":"","caption":"","created_timestamp":"0","copyright":"","focal_length":"0","iso":"0","shutter_speed":"0","title":"","orientation":"0"}" data-image-title="jaksa icc" data-image-description="" data-image-caption="

Karim Khan: Saya menerima ancaman pribadi terhadap staf kantor saya untuk memaksa kami berhenti. (AFP)

” data-medium-file=”https://i0.wp.com/www.arrahmah.id/wp/images/stories/2024/05/jaksa-icc.jpg?fit=300%2C200&ssl=1″ data-large-file=”https://i0.wp.com/www.arrahmah.id/wp/images/stories/2024/05/jaksa-icc.jpg?fit=770%2C513&ssl=1″ />

DEN HAAG (Arrahmah.id) – Jaksa Pengadilan Kriminal Internasional (ICC), Karim Khan menegaskan pada Selasa (14/5/2024) bahwa ia tidak akan menyerah pada pengaruh orang-orang yang ia gambarkan sebagai “yang berkuasa di dunia ini,” mengacu pada ancaman yang menargetkan dirinya dalam kasus-kasus yang berkaitan dengan perang di Gaza dan Ukraina.

Dalam pertemuan Dewan Keamanan PBB mengenai penyelidikan kejahatan perang di Libya, duta besar Rusia dan Libya mempertanyakan pekerjaan Karim Khan, mengecam kurangnya tindakannya dalam menghadapi serangan ‘Israel’ di Gaza.

Duta Besar Rusia Vasily Nebenzia mengatakan, “Orang mungkin bertanya-tanya apakah efektivitas Pengadilan Kriminal Internasional dalam hal ini tidak dipengaruhi oleh rancangan undang-undang yang bertujuan untuk menghukum pejabat pengadilan yang berpartisipasi dalam penyelidikan terhadap Amerika Serikat atau sekutunya,” merujuk pada informasi yang dilaporkan oleh pers tentang proyek ke arah ini dari hadapan anggota parlemen di Kongres AS.

Karim Khan menjawab, “Saya ingin diyakinkan bahwa kami tidak akan menyerah pada pengaruh surat perintah penangkapan yang dikeluarkan oleh Rusia terhadap saya atau terhadap anggota pengadilan terpilih atau dari legislator mana pun di badan lain yang memiliki kekuasaan,” seraya menekankan bahwa dia telah menerima “ancaman” secara pribadi dan terhadap para stafnya untuk memaksa mereka “Berhenti”.

Ia menambahkan, “Kami mempunyai tugas untuk memperjuangkan keadilan, dan memperjuangkan para korban. Saya tahu betul bahwa ada orang-orang berkuasa di aula ini yang menikmati kekuasaan dan pengaruh, namun hukum tetap bersama kami,” menekankan bahwa dia akan terus menjalankan misinya dengan “integritas dan independensi”.

Surat perintah penangkapan

Rusia menempatkan Karim Khan dalam daftar paling dicari pada Mei 2023 setelah Pengadilan Kriminal Internasional mengeluarkan surat perintah penangkapan terhadap Presiden Vladimir Putin atas perannya dalam mendeportasi anak-anak dari Ukraina.

Pada awal Mei ini, Pengadilan Kriminal Internasional mengeluarkan peringatan kepada “individu yang mengancam akan melakukan pembalasan terhadap lembaga atau stafnya, dengan menekankan bahwa tindakan tersebut dapat merupakan “serangan terhadap keadilan.”

Hal ini terjadi setelah adanya laporan bahwa pengadilan sedang bersiap untuk mengeluarkan surat perintah penangkapan terhadap para pemimpin ‘Israel’, termasuk Perdana Menteri Benjamin Netanyahu karena tanggung jawab mereka atas agresi dahsyat yang telah berlangsung di Gaza sejak 7 Oktober lalu. (zarahamala/arrahmah.id)

Sumber Klik disini

Tinggalkan Balasan

Table of contents

Read more

Berita lainnya