fbpx
Kamis, 30 Mei 2024

Hamas Rilis Video Baru Sandera, Termasuk Didalamnya Warga AS

Share

GAZA (Arrahmah.id) — Sayap militer kelompok perlawanan Palestina Hamas telah menerbitkan video dua tawanan Israel yang ditahan di Gaza. Dalam rekaman video itu, mereka menyerukan pemerintahan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu untuk membuat kesepakatan guna menjamin pembebasan mereka.

Video yang dirilis pada hari Sabtu (27/4/2024) ini mirip dengan video tawanan sebelumnya yang dipublikasikan oleh Hamas, yang dikutuk Israel sebagai “terorisme psikologis”.

Dilansir Al Jazeera (27/4), kedua pria tersebut, yang diidentifikasi sebagai Keith Siegel (64) dan Omri Miran (47) berbicara satu per satu di depan latar belakang yang kosong. Mereka mengirimkan cinta mereka kepada keluarga mereka dan meminta untuk dibebaskan.

Miran ditawan dari rumahnya di komunitas Nahal Oz di depan istri dan dua putrinya yang masih kecil selama serangan Hamas tanggal 7 Oktober.

“Saya telah berada di sini di penawanan Hamas selama 202 hari. Situasi di sini tidak menyenangkan, sulit dan terdapat banyak bom,” kata Miran dalam rekaman tersebut, yang mengindikasikan bahwa rekaman tersebut diambil awal pekan ini.

“Sudah waktunya untuk mencapai kesepakatan yang akan membuat kita keluar dari sini dengan selamat dan sehat… Teruslah melakukan protes, sehingga akan ada kesepakatan sekarang.”

Video hari Sabtu ini muncul ketika Hamas mengatakan pihaknya sedang mempelajari usulan tandingan terbaru Israel untuk gencatan senjata di Gaza setelah laporan bahwa mediator Mesir telah mengirim delegasi ke Israel untuk memulai perundingan yang terhenti.

Video tersebut dipublikasikan pada hari raya Paskah, ketika orang-orang Yahudi secara tradisional merayakan kisah alkitabiah tentang kebebasan dari perbudakan di Mesir.

Pada satu titik, Siegel menangis ketika dia menceritakan perayaan liburan bersama keluarganya tahun lalu dan mengungkapkan harapan bahwa mereka akan bersatu kembali.

“Kami dalam bahaya di sini, ada bom, itu membuat stres dan menakutkan,” katanya sambil membenamkan wajahnya di pelukan sambil menangis.

“Saya ingin memberi tahu keluarga saya bahwa saya sangat mencintaimu. Penting bagi saya agar Anda mengetahui bahwa saya baik-baik saja.”

Video terbaru ini muncul hanya tiga hari setelah Hamas merilis video lain yang menunjukkan Hersh Goldberg-Polin yang ditawan masih hidup.

Sekitar 250 warga Israel dan orang asing ditawan selama serangan Hamas, yang menewaskan 1.139 orang, menurut penghitungan Israel.

Sebagai tanggapan, Israel melancarkan serangan ke Gaza, berjanji untuk menghancurkan Hamas dan membawa pulang para tawanan. Perang sejauh ini telah menewaskan sedikitnya 34.388 warga Palestina.

Militer Israel mengatakan 129 tawanan masih ditahan di Gaza, termasuk 34 jenazah yang tewas di penangkaran.

Dilaporkan dari Tel Aviv, Bernard Smith dari Al Jazeera mengatakan keluarga dan teman para tawanan merasa lega melihat bukti bahwa mereka masih hidup.

“Mereka mengatakan ‘waktunya hampir habis. Kami membutuhkan Perdana Menteri kami [Benjamin Natanyahu] untuk menerima kesepakatan apa pun dengan cepat’,” katanya.

Smith berbicara atas dasar protes terhadap Netanyahu.

“Protes ini menyerukan pengunduran diri Perdana Menteri Netanyahu. Mereka menyerukan diakhirinya perang dan menyerukan pembebasan sandera,” katanya.

“Banyak pengunjuk rasa di sini mengatakan Netanyahu sengaja memperpanjang perang di Gaza karena hal itu menyelamatkannya dari perhitungan akhir di kotak suara.” (hanoum/arrahmah.id)

 

 

Sumber Klik disini

Tinggalkan Balasan

Table of contents

Read more

Berita lainnya