fbpx
Minggu, 23 Juni 2024

Friksi Kian Memanas di Antara Elit ‘Israel’, Lapid: “Netanyahu Orang Gila yang Tidak Bertanggung Jawab”

Share

<img width="770" height="513" src="https://i0.wp.com/www.arrahmah.id/wp/images/stories/2024/05/lapid.jpg?fit=770%2C513&ssl=1" class="attachment-full size-full wp-post-image" alt="" decoding="async" fetchpriority="high" srcset="https://i0.wp.com/www.arrahmah.id/wp/images/stories/2024/05/lapid.jpg?w=770&ssl=1 770w, https://i0.wp.com/www.arrahmah.id/wp/images/stories/2024/05/lapid.jpg?resize=300%2C200&ssl=1 300w, https://i0.wp.com/www.arrahmah.id/wp/images/stories/2024/05/lapid.jpg?resize=768%2C512&ssl=1 768w, https://i0.wp.com/www.arrahmah.id/wp/images/stories/2024/05/lapid.jpg?resize=750%2C500&ssl=1 750w" sizes="(max-width: 770px) 100vw, 770px" data-attachment-id="471868" data-permalink="https://www.arrahmah.id/friksi-kian-memanas-di-antara-elit-israel-lapid-netanyahu-orang-gila-yang-tidak-bertanggung-jawab/lapid-2/" data-orig-file="https://i0.wp.com/www.arrahmah.id/wp/images/stories/2024/05/lapid.jpg?fit=770%2C513&ssl=1" data-orig-size="770,513" data-comments-opened="1" data-image-meta="{"aperture":"0","credit":"","camera":"","caption":"","created_timestamp":"0","copyright":"","focal_length":"0","iso":"0","shutter_speed":"0","title":"","orientation":"0"}" data-image-title="lapid" data-image-description="" data-image-caption="

Lapid terkejut Ben Gvir belum dikeluarkan dari pemerintahan. (Reuters)

” data-medium-file=”https://i0.wp.com/www.arrahmah.id/wp/images/stories/2024/05/lapid.jpg?fit=300%2C200&ssl=1″ data-large-file=”https://i0.wp.com/www.arrahmah.id/wp/images/stories/2024/05/lapid.jpg?fit=770%2C513&ssl=1″ />

TEL AVIV (Arrahmah.id) – Menteri Dewan Perang ‘Israel’ Gabi Eisenkot dan pemimpin oposisi Yair Lapid melancarkan serangan tajam terhadap pemerintahan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu, dengan mengatakan “‘Israel’ sedang diperas dan menjadi sandera di tangan orang gila yang tidak bertanggung jawab.”

Eisenkot yang sebelumnya menjabat Kepala Staf mengatakan, ada menteri di pemerintahan yang melakukan praktik pemerasan melalui ancaman politik, mengingat hal itu berbahaya dan merugikan keamanan ‘Israel’, menurut pendapatnya.

Eisenkot – yang mendukung tercapainya kesepakatan pertukaran dengan Hamas dan menunda invasi ke Rafah – menambahkan bahwa ia akan menjadi mitra dalam pemerintahan yang membuat keputusan berdasarkan kepentingan nasional ‘Israel’ dan bukan kepentingan politik, seperti yang ia katakan.

Pernyataan Eisenkot muncul setelah Menteri Keamanan Nasional ‘Israel’ Itamar Ben Gvir mengakhiri pertemuan dengan Netanyahu dengan latar belakang negosiasi yang sedang berlangsung untuk mencapai kesepakatan pertukaran tahanan dengan Hamas.

Ben Gvir mengatakan setelah pertemuan tersebut dia menerima janji dari Netanyahu untuk memasuki Rafah dan tidak mengakhiri perang atau membuat “kesepakatan tidak sah”.

Pada saat yang sama, Menteri Keuangan ‘Israel’ Bezalel meminta Benjamin Netanyahu untuk tidak mengibarkan bendera putih atau memberi Yahya Sinwar (pemimpin gerakan Hamas di Gaza) kesempatan untuk melakukan apa yang dia gambarkan sebagai mempermalukan ‘Israel’.

Baik Ben Gvir maupun Smotrich menentang kesepakatan pertukaran tahanan dengan Hamas dan mengancam akan mundur dari pemerintahan jika hal itu terjadi.

Orang gila

Sementara itu, pemimpin oposisi ‘Israel’ Yair Lapid, mengomentari pertemuan Ben Gvir dengan Netanyahu, mengatakan bahwa Negara ‘Israel’ telah menjadi sandera bagi mereka yang ia gambarkan sebagai orang gila yang tidak bertanggung jawab.

Lapid menambahkan di X bahwa Ben Gvir memberi tahu seluruh dunia dan kawasan bahwa Netanyahu lemah dan menguntungkannya, dan sulit dipercaya bahwa dia tidak segera diusir (maksudnya Ben Gvir).

Pihak oposisi dan anggota Dewan Perang menuduh Netanyahu gagal mencapai tujuan perang yang sedang berlangsung di Jalur Gaza, sejak 7 Oktober 2023, terutama melenyapkan gerakan Hamas dan memulangkan tahanan ‘Israel’ dari Jalur Gaza.

Namun, Netanyahu tetap berpegang teguh pada pendiriannya dan menolak seruan untuk mundur dan mengadakan pemilu dini, dengan alasan bahwa hal ini akan melumpuhkan negara dan membekukan negosiasi pertukaran tahanan untuk jangka waktu hingga 8 bulan.

Lapid berkata: Seorang menteri dengan catatan kriminal (maksudnya Menteri Keamanan Nasional Itamar Ben Gvir) berdiri di kantor Perdana Menteri dan mengancamnya dengan konsekuensi jika dia tidak melakukan apa yang diminta darinya.

Ben Gvir, pemimpin Partai Kekuatan Yahudi sayap kanan, sebelumnya berulang kali mengancam akan mundur dari pemerintahan dan menggulingkannya jika persyaratannya tidak dipatuhi.

Tingkat optimisme mengenai kemungkinan tercapainya kesepakatan antara Hamas dan ‘Israel’ mengenai pertukaran tahanan dan gencatan senjata semakin menurun, mengingat adanya perbedaan pendapat yang tajam dalam perundingan tidak langsung antara kedua pihak.

Hamas menuntut diakhirinya perang, penarikan tentara ‘Israel’ dari Jalur Gaza, kebebasan bagi para pengungsi untuk kembali ke wilayah mereka, dan masuknya bantuan kemanusiaan yang memadai, dalam perjanjian apa pun dengan Tel Aviv.

Di sisi lain, Netanyahu dan para menteri di pemerintahannya, termasuk Ben Gvir, bersikeras untuk menyerang Rafah, meskipun ada peringatan internasional akan dampak bencana, mengingat adanya sekitar 1,4 juta pengungsi di sana.

Perang Israel di Gaza menyebabkan lebih dari 112.000 orang tewas dan terluka, kebanyakan dari mereka adalah anak-anak dan wanita, dan sekitar 10.000 orang hilang di tengah kelaparan dan kehancuran total.

‘Israel’ tetap melanjutkan perang ini meskipun telah dikeluarkan resolusi Dewan Keamanan PBB yang meminta segera menghentikan pertempuran, dan muncul di hadapan Mahkamah I Internasional dengan tuduhan melakukan tindakan genosida di Gaza.

Sumber Klik disini

Tinggalkan Balasan

Table of contents

Read more

Berita lainnya