fbpx
Minggu, 16 Juni 2024

Cekik Pekerja, Fraksi PKS Desak Pemerintah Batalkan Aturan Tapera

Share

JAKARTA (Arrahmah.id) – Politisi Fraksi Partai Keadilan yang merupakan anggota Komisi IX DPR RI, Alifudin mendesak Pemerintah untuk membatalkan Peraturan Pemerintah Nomor 21 Tahun 2024 tentang perubahan atas Peraturan Pemerintah Nomor 25 Tahun 2020 tentang Penyelenggaraan Tabungan Perumahan Rakyat (Tapera).

Menurut Alifudin, ekonomi Indonesia saat ini masih tidak menentu. Ditambah lagi, harus dipotong pendapatannya yang bisa berdampak pada kemerosotan daya beli dan kualitas hidup yang substansial.

“Memang benar, kehadiran Tapera mampu menjadi jembatan untuk memastikan semua masyarakat memiliki akses kepemilikan rumah di masa yang akan datang. Namun, tidak semua masyarakat yang bekerja itu sejahtera,” jelas Alifudin di Jakarta, Ahad (9/6/2024).

Dia menilai keputusan pemerintah terkait Tapera tersebut juga berpotensi mencekik pekerja mandiri.

Bagi pekerja mandiri sendiri, lanjutnya, tidak selamanya gaji yang mereka terima akan memiliki tetapan yang sama.

Alifudin mengungkapkan, pekerja diwajibkan membayar simpanan sedangkan kebutuhan harian mereka bisa saja tidak terpenuhi. Maka, tentu keputusan tersebut mencekik dan bertentangan dengan norma kesusilaan.

“Sebaiknya hilangkan niat pemerintah untuk mengambil uang dari pekerja dan berdalih untuk tabungan perumahan, batalkan dan kembali fokus buat kebijakan yang menyejahterakan masyarakat,” tegasnya.

Alifudin juga mengajak seluruh elit pemerintah untuk mengkaji ulang bahkan membatalkan semua peraturan tersebut.

“Batalkan aturan ini karena meresahkan masyarakat,” pungkasnya.

(ameera/arrahmah.id)

Sumber Klik disini

Tinggalkan Balasan

Table of contents

Read more

Berita lainnya