fbpx
Kamis, 30 Mei 2024

Blinken Desak Hamas Terima Usulan Gencatan Senjata ‘Israel’

Share

<img width="678" height="455" src="https://i0.wp.com/www.arrahmah.id/wp/images/stories/2024/04/blinken.png?fit=678%2C455&ssl=1" class="attachment-full size-full wp-post-image" alt="" decoding="async" srcset="https://i0.wp.com/www.arrahmah.id/wp/images/stories/2024/04/blinken.png?w=678&ssl=1 678w, https://i0.wp.com/www.arrahmah.id/wp/images/stories/2024/04/blinken.png?resize=300%2C201&ssl=1 300w" sizes="(max-width: 678px) 100vw, 678px" data-attachment-id="471785" data-permalink="https://www.arrahmah.id/blinken-desak-hamas-terima-usulan-gencatan-senjata-israel/blinken-9/" data-orig-file="https://i0.wp.com/www.arrahmah.id/wp/images/stories/2024/04/blinken.png?fit=678%2C455&ssl=1" data-orig-size="678,455" data-comments-opened="1" data-image-meta="{"aperture":"0","credit":"","camera":"","caption":"","created_timestamp":"0","copyright":"","focal_length":"0","iso":"0","shutter_speed":"0","title":"","orientation":"0"}" data-image-title="blinken" data-image-description="" data-image-caption="

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken bersama Menteri Luar Negeri Saudi Pangeran Faisal bin Farhan di Jeddah. (Foto: Menteri Luar Negeri Antony Blinken TW Page)

” data-medium-file=”https://i0.wp.com/www.arrahmah.id/wp/images/stories/2024/04/blinken.png?fit=300%2C201&ssl=1″ data-large-file=”https://i0.wp.com/www.arrahmah.id/wp/images/stories/2024/04/blinken.png?fit=678%2C455&ssl=1″ />

WASHINGTON (Arrahmah.id) – Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken mendesak Gerakan Perlawanan Palestina Hamas untuk menerima proposal ‘Israel’ untuk melakukan gencatan senjata di Jalur Gaza serta pembebasan tawanan ‘Israel’ yang ditahan di daerah kantong tersebut.

“Hamas sebelumnya memiliki proposal yang luar biasa, dan sangat murah hati dari pihak ‘Israel’,” kata Blinken pada pertemuan Forum Ekonomi Dunia (WEF) yang diadakan di ibu kota Saudi, Riyadh, pada Senin (29/4/2024).

“Mereka harus mengambil keputusan dan harus mengambil keputusan dengan cepat. Saya berharap mereka akan membuat keputusan yang tepat,” tambahnya.

Menteri Luar Negeri Inggris David Cameron, salah satu dari beberapa menteri luar negeri yang juga berada di Riyadh untuk menghadiri pertemuan WEF, menggambarkan usulan ‘Israel’ sebagai “murah hati”, menurut laporan Reuters.

“Saya berharap Hamas benar-benar menerima kesepakatan ini dan sejujurnya, semua tekanan di dunia dan semua mata di dunia harus tertuju pada mereka hari ini dengan mengatakan ‘ambil kesepakatan itu’,” kata Cameron.

‘Permintaan Sah’ – Hamas

Dalam sebuah pernyataan pada Senin (29/4), juru bicara Hamas Abd al-Latif Al-Qanou’ mengatakan tuntutan Perlawanan “bukannya tidak dapat diatasi” tetapi “tuntutan sah yang dipahami oleh mediator dan didukung oleh rakyat kami dan disepakati secara nasional dan faksi.”

“Tanpa memenuhi tuntutan adil rakyat kami untuk gencatan senjata permanen, penarikan pasukan, dan pemulangan pengungsi, tidak ada kesepakatan dengan pendudukan yang akan berhasil,” tegas Al-Qanou’.

“Menjamin gencatan senjata permanen adalah pilar fundamental untuk mencapai rincian negosiasi dan keberhasilan perjanjian dengan pendudukan.”

“Apa yang gagal dicapai oleh pendudukan selama tujuh bulan kehancuran dan genosida tidak dapat dicapai dalam waktu yang hilang akibat perang,” tambahnya.

Hamas mengonfirmasi pada Sabtu (27/4) bahwa mereka telah menerima tanggapan resmi ‘Israel’ terhadap proposal gencatan senjata dan tahanan yang dikirim ke Mesir dan Qatar pada 13 April.

Belum Ada Rencana Rafah

Blinken juga mengatakan bahwa AS “belum melihat” rencana ‘Israel’ untuk menyerang Rafah di Gaza selatan yang memprioritaskan perlindungan warga sipil.

“Kami telah mengatakan dengan jelas, dan untuk beberapa waktu sekarang di Rafah bahwa, jika tidak ada rencana untuk memastikan bahwa warga sipil tidak akan dirugikan, kami tidak dapat mendukung operasi militer besar-besaran di Rafah,” katanya.

“Dan kami belum melihat rencana yang memberi kami keyakinan bahwa warga sipil dapat dilindungi secara efektif,” tambahnya.

Diplomat utama AS tersebut juga mengkritik Iran, dengan mengatakan bahwa Iran adalah “sumber ketidakstabilan terbesar” di Timur Tengah.

Pembicaraan dengan Menlu Saudi

Blinken juga bertemu dengan Menteri Luar Negeri Saudi Pangeran Faisal bin Farhan pada Senin (29/4) di sela-sela Pertemuan Tingkat Menteri Gabungan Dewan Kerjasama Teluk (GCC).

“Saya berbicara dengan Menteri Luar Negeri Saudi Pangeran @FaisalbinFarhan tentang pentingnya meningkatkan bantuan ke Gaza, mencapai gencatan senjata segera yang menjamin pembebasan sandera, dan membangun perdamaian dan keamanan abadi di wilayah tersebut,” kata Blinken di X.

Kedua menteri juga “melanjutkan diskusi mengenai upaya regional dan bilateral untuk mencapai perdamaian dan keamanan abadi di kawasan, termasuk melalui integrasi yang lebih besar antar negara di kawasan dan jalan menuju negara Palestina dengan jaminan keamanan bagi ‘Israel’,” menurut sebuah pernyataan yang dibacakan oleh Matthew Miller, juru bicara Departemen Luar Negeri AS.

Ini merupakan kunjungan ketujuh Blinken ke wilayah tersebut sejak Oktober. Dia tiba di Riyadh setelah bertemu dengan mitranya dari Tiongkok dan Presiden Xi Jinping.

“Pertanyaan yang saya ajukan kepada rekan-rekan Tiongkok kami adalah… kami akan mendesak Anda untuk menggunakan pengaruh tersebut karena itu demi kepentingan Anda,” kata Blinken. (zarahamala/arrahmah.id)

Sumber Klik disini

Tinggalkan Balasan

Table of contents

Read more

Berita lainnya