fbpx
Kamis, 30 Mei 2024

Biden akan Lanjut Pasok Senjata Senilai $1 Miliar ke ‘Israel’

Share

<img width="770" height="513" src="https://i0.wp.com/www.arrahmah.id/wp/images/stories/2024/05/pasok-senjata.webp?fit=770%2C513&ssl=1" class="attachment-full size-full wp-post-image" alt="" decoding="async" fetchpriority="high" srcset="https://i0.wp.com/www.arrahmah.id/wp/images/stories/2024/05/pasok-senjata.webp?w=770&ssl=1 770w, https://i0.wp.com/www.arrahmah.id/wp/images/stories/2024/05/pasok-senjata.webp?resize=300%2C200&ssl=1 300w, https://i0.wp.com/www.arrahmah.id/wp/images/stories/2024/05/pasok-senjata.webp?resize=768%2C512&ssl=1 768w, https://i0.wp.com/www.arrahmah.id/wp/images/stories/2024/05/pasok-senjata.webp?resize=750%2C500&ssl=1 750w" sizes="(max-width: 770px) 100vw, 770px" data-attachment-id="472617" data-permalink="https://www.arrahmah.id/biden-akan-lanjut-pasok-senjata-senilai-1-miliar-ke-israel/pasok-senjata/" data-orig-file="https://i0.wp.com/www.arrahmah.id/wp/images/stories/2024/05/pasok-senjata.webp?fit=770%2C513&ssl=1" data-orig-size="770,513" data-comments-opened="1" data-image-meta="{"aperture":"0","credit":"","camera":"","caption":"","created_timestamp":"0","copyright":"","focal_length":"0","iso":"0","shutter_speed":"0","title":"","orientation":"0"}" data-image-title="pasok senjata" data-image-description="" data-image-caption="

Presiden AS Joe Biden, kiri, pada 8 Maret 2024, dan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu pada 28 Oktober 2023. [AP Photo]

” data-medium-file=”https://i0.wp.com/www.arrahmah.id/wp/images/stories/2024/05/pasok-senjata.webp?fit=300%2C200&ssl=1″ data-large-file=”https://i0.wp.com/www.arrahmah.id/wp/images/stories/2024/05/pasok-senjata.webp?fit=770%2C513&ssl=1″ />

 

WASHINGTON (Arrahmah.id) – Pemerintahan Biden dilaporkan melanjutkan kesepakatan senjata baru untuk ‘Israel’ senilai lebih dari $1 miliar, menurut Wall Street Journal.

Surat kabar tersebut, yang mengutip para pejabat AS dan kongres mengatakan bahwa “pemerintahan Biden memberi tahu Kongres pada Selasa (14/5/2024) bahwa mereka bergerak maju dengan kesepakatan senjata baru senilai lebih dari $1 miliar untuk ‘Israel’.”

“Paket senjata besar-besaran” ini terjadi kurang dari sepekan setelah pemerintah “menghentikan pengiriman bom” sehubungan dengan rencana serangan darat ‘Israel’ di Rafah, kata laporan itu.

Menurut WSJ, kesepakatan senjata tersebut mencakup “potensi transfer amunisi tank senilai $700 juta, kendaraan taktis senilai $500 juta, dan mortir senilai $60 juta.”

Penolakan Proposisi Genosida

Pada Selasa (14/5), Penasihat Keamanan Nasional pemerintah, Jake Sullivan, mengatakan dalam “Pembaruan Timur Tengah” pada konferensi pers “Kami tidak percaya apa yang terjadi di Gaza adalah genosida. Kami dengan tegas menolak istilah itu.”

Dia juga mengatakan: “Kami terus mengirimkan bantuan militer, dan kami akan memastikan bahwa ‘Israel’ menerima jumlah penuh yang diberikan sebagai tambahan.”

Mengenai penghentian pengiriman senjata baru-baru ini, Sullivan mengatakan: “Kami telah menghentikan pengiriman bom seberat 2.000 pon karena kami tidak yakin bom tersebut harus dijatuhkan di kota-kota padat penduduk. Kami sedang berbicara dengan pemerintah ‘Israel’ mengenai hal ini.”

Dia mengatakan Presiden Joe Biden “jelas tidak akan memasok senjata ofensif tertentu untuk operasi semacam itu, jika hal itu terjadi, dan itu belum terjadi.”

Pemerintahan AS “masih bekerja sama dengan ‘Israel’ untuk menemukan cara yang lebih baik untuk memastikan kekalahan Hamas di mana pun di Gaza, termasuk di Rafah.”

Komitmen Kuat terhadap ‘Israel’

Dia juga menyoroti bahwa “keamanan jangka panjang ‘Israel’ bergantung pada integrasinya ke dalam kawasan dan jalinan hubungan normal dengan negara-negara Arab, termasuk Arab Saudi.”

Kemitraan yang kuat ini, tambahnya, “terlihat baru-baru ini ketika koalisi negara-negara membantu ‘Israel’ mempertahankan diri dari rudal dan drone Iran.”

“Tidak ada presiden yang berdiri lebih kuat bersama ‘Israel’ selain Joe Biden,” kata Sullivan. “Dia adalah presiden pertama yang mengunjungi ‘Israel’ selama masa perang. Dia melindungi ‘Israel’ di PBB. Dia memobilisasi koalisi untuk secara langsung membela ‘Israel’ dari serangan Iran yang belum pernah terjadi sebelumnya.”

Dia menambahkan bahwa Biden “memimpin upaya bipartisan untuk meloloskan perjanjian tambahan yang menjamin keunggulan pertahanan dan militer ‘Israel’ di tahun-tahun mendatang.”

Sullivan menekankan: “Komitmennya terhadap ‘Israel’ sangat kuat.” (zarahamala/arrahmah.id)

Sumber Klik disini

Tinggalkan Balasan

Table of contents

Read more

Berita lainnya