fbpx
Kamis, 30 Mei 2024

Anwar Ibarahim mengutuk kemunafikan Barat atas perang Gaza

Share

<img width="1200" height="675" src="https://i0.wp.com/www.arrahmah.id/wp/images/stories/2024/05/4349231-1305166927.jpeg?fit=1200%2C675&ssl=1" class="attachment-full size-full wp-post-image" alt="" decoding="async" fetchpriority="high" srcset="https://i0.wp.com/www.arrahmah.id/wp/images/stories/2024/05/4349231-1305166927.jpeg?w=1200&ssl=1 1200w, https://i0.wp.com/www.arrahmah.id/wp/images/stories/2024/05/4349231-1305166927.jpeg?resize=300%2C169&ssl=1 300w, https://i0.wp.com/www.arrahmah.id/wp/images/stories/2024/05/4349231-1305166927.jpeg?resize=1024%2C576&ssl=1 1024w, https://i0.wp.com/www.arrahmah.id/wp/images/stories/2024/05/4349231-1305166927.jpeg?resize=768%2C432&ssl=1 768w, https://i0.wp.com/www.arrahmah.id/wp/images/stories/2024/05/4349231-1305166927.jpeg?resize=750%2C422&ssl=1 750w, https://i0.wp.com/www.arrahmah.id/wp/images/stories/2024/05/4349231-1305166927.jpeg?resize=1140%2C641&ssl=1 1140w" sizes="(max-width: 1200px) 100vw, 1200px" data-attachment-id="472147" data-permalink="https://www.arrahmah.id/anwar-ibarahim-mengutuk-kemunafikan-barat-atas-perang-gaza/4349231-1305166927/" data-orig-file="https://i0.wp.com/www.arrahmah.id/wp/images/stories/2024/05/4349231-1305166927.jpeg?fit=1200%2C675&ssl=1" data-orig-size="1200,675" data-comments-opened="1" data-image-meta="{"aperture":"0","credit":"","camera":"","caption":"","created_timestamp":"0","copyright":"","focal_length":"0","iso":"0","shutter_speed":"0","title":"","orientation":"0"}" data-image-title="4349231-1305166927" data-image-description="" data-image-caption="

(Foto: Arab News)

” data-medium-file=”https://i0.wp.com/www.arrahmah.id/wp/images/stories/2024/05/4349231-1305166927.jpeg?fit=300%2C169&ssl=1″ data-large-file=”https://i0.wp.com/www.arrahmah.id/wp/images/stories/2024/05/4349231-1305166927.jpeg?fit=1024%2C576&ssl=1″ />

RIYADH (Arrahmah.id) – Malaysia mengambil sikap tegas terhadap perang di Gaza dan mengutuk kemunafikan dari negara-negara Barat atas pembunuhan yang dilakukan “Israel” terhadap perempuan dan anak-anak Palestina, kata Perdana Menteri Anwar Ibrahim.

Berbicara kepada Katie Jensen, pembawa acara “Frankly Speaking” di Arab News, selama kunjungannya ke Riyadh untuk menghadiri pertemuan khusus Forum Ekonomi Dunia pekan lalu, ia mengatakan bahwa kegagalan untuk mencegah genosida di Gaza dapat menumbuhkan ekstremisme.

“Kami telah mengeluarkan pernyataan yang menyatakan bahwa genosida mereka harus diakhiri,” kata Anwar dalam sebuah wawancara, lansir Arab News (5/5/2024).

“Dan merupakan kemunafikan belaka bagi negara-negara, beberapa negara di Barat, termasuk Amerika Serikat, untuk menyangkal pembunuhan yang terus berlanjut terhadap anak-anak, perempuan dan warga sipil.

“Apa pun posisi politik Anda, saya tidak percaya bahwa pada periode ini kita dapat memaafkan tindakan yang tidak manusiawi dan biadab seperti ini terhadap sesama manusia. Dan saya pikir posisi itu sudah jelas. Posisi kami sangat kuat ke arah itu.

“Saya tahu untuk sebuah negara berkembang, ini mungkin terdengar terlalu keras, tetapi bagaimana Anda bisa memaafkan pembunuhan yang terus menerus terhadap wanita dan anak-anak? Tidak ada cara lain kecuali setidaknya mengungkapkannya dengan cara yang paling keras.

“Saya menghargai peran negara-negara tetangga Arab dan Turki dan Iran dan semua negara lain yang mencoba melakukan bagian mereka. Dan saya pikir kami di Malaysia dan banyak negara lain di luar kawasan ini juga mengungkapkan keprihatinan yang besar karena orang-orang merasa marah.

“Dan kami tidak ingin hal ini berkepanjangan, karena ini hanya akan menyebabkan kelompok-kelompok untuk menumbuhkan tindakan ekstremis atau teroris yang fanatik tanpa adanya kegagalan dari komunitas internasional.”

Menurut laporan terbaru, jaksa penuntut Mahkamah Pidana Internasional akan segera mengeluarkan surat perintah penangkapan Perdana Menteri “Israel” Benjamin Netanyahu dan Menteri Pertahanan Yoav Gallant dengan tuduhan sengaja membuat warga Palestina kelaparan di Gaza.

Jika ICC memutuskan bahwa genosida sedang terjadi di Gaza, Anwar mengatakan bahwa ia akan mendukung seruan untuk menangkap para menteri “Israel”.

“Saya tidak percaya bahwa orang yang berakal sehat akan membantah dampak yang tak terbantahkan yang ditimbulkan untuk mendukung tuduhan mereka bahwa genosida telah terjadi,” katanya. “Setelah terbukti bahwa genosida telah terjadi, maka tentu saja surat perintah harus dikeluarkan.”

Di Kuala Lumpur, sebuah pengadilan sedang berlangsung setelah seorang warga negara “Israel” ditangkap pada 28 Maret karena dicurigai memasuki Malaysia untuk membunuh seorang rekan senegaranya. Dia ditemukan memiliki enam senjata dan sekitar 200 butir amunisi.

Kasus ini telah menimbulkan spekulasi apakah pria tersebut, yang dinamai oleh pihak berwenang setempat sebagai Shalom Avitan, sebenarnya adalah seorang mata-mata.

Ketika ditanya apakah ada bukti yang ditemukan yang mengaitkan warga negara “Israel” tersebut dengan spionase atau kejahatan terorganisir, Anwar mengatakan bahwa investigasi masih berlangsung.  (haninmazaya/arrahmah.id)

Sumber Klik disini

Tinggalkan Balasan

Table of contents

Read more

Berita lainnya