fbpx
Minggu, 23 Juni 2024

“Anda Ingin Membunuh Kami Semua”: Tahanan Wanita “Israel” Marah kepada Netanyahu dalam Video Terbaru

Share

<img width="678" height="455" src="https://i0.wp.com/www.arrahmah.id/wp/images/stories/2023/10/tawanan-wanita2.png?fit=678%2C455&ssl=1" class="attachment-full size-full wp-post-image" alt="" decoding="async" fetchpriority="high" srcset="https://i0.wp.com/www.arrahmah.id/wp/images/stories/2023/10/tawanan-wanita2.png?w=678&ssl=1 678w, https://i0.wp.com/www.arrahmah.id/wp/images/stories/2023/10/tawanan-wanita2.png?resize=300%2C201&ssl=1 300w" sizes="(max-width: 678px) 100vw, 678px" data-attachment-id="460614" data-permalink="https://www.arrahmah.id/anda-ingin-membunuh-kami-semua-tahanan-wanita-israel-marah-kepada-netanyahu-dalam-video-terbaru/tawanan-wanita2/" data-orig-file="https://i0.wp.com/www.arrahmah.id/wp/images/stories/2023/10/tawanan-wanita2.png?fit=678%2C455&ssl=1" data-orig-size="678,455" data-comments-opened="1" data-image-meta="{"aperture":"0","credit":"","camera":"","caption":"","created_timestamp":"0","copyright":"","focal_length":"0","iso":"0","shutter_speed":"0","title":"","orientation":"0"}" data-image-title="tawanan wanita2" data-image-description="" data-image-caption="

Brigade Al-Qassam merilis video yang menunjukkan tiga warga “Israel” saat ini ditahan di Gaza. (Foto: pengambilan video)

” data-medium-file=”https://i0.wp.com/www.arrahmah.id/wp/images/stories/2023/10/tawanan-wanita2.png?fit=300%2C201&ssl=1″ data-large-file=”https://i0.wp.com/www.arrahmah.id/wp/images/stories/2023/10/tawanan-wanita2.png?fit=678%2C455&ssl=1″ />

GAZA (Arrahmah.id) – Brigade Al-Qassam, sayap bersenjata Hamas, merilis sebuah video pada Senin (30/10/2023) di mana tiga wanita “Israel”, yang saat ini ditahan di Gaza dengan marah meminta Perdana Menteri “Israel” Benjamin Netanyahu untuk membebaskan mereka “sekarang juga.”

Mencela video tersebut sebagai propaganda psikologis yang kejam, Netanyahu mengidentifikasi ketiganya sebagai Yelena Trupanob, Danielle Aloni dan Rimon Kirsht, seraya menambahkan bahwa para wanita yang muncul dalam video tersebut kemungkinan besar melakukannya di bawah tekanan.

Dalam video klip tersebut, terlihat tiga orang wanita sedang duduk bersebelahan dengan bersandar pada dinding kosong. Mereka tidak menunjukkan tanda-tanda cedera. Para wanita menyerukan kesepakatan untuk menjamin pembebasan mereka dengan imbalan pembebasan tahanan Palestina.

The Jerusalem Post mengutip perkataannya wanita yang berbicara dalam bahasa Ibrani.

“Halo, Bibi Netanyahu.Kami telah ditahan Hamas selama 23 hari. Kemarin ada konferensi pers dengan keluarga tawanan. Kami tahu bahwa seharusnya ada gencatan senjata. Kamu seharusnya melepaskan kami semua. Kamu sudah berjanji untuk membebaskan kami semua.”

Salah satu wanita menyampaikan pesan marah kepada perdana menteri “Israel”, menuduh Netanyahu gagal melindungi warga “Israel” ketika Hamas menyerang “Israel” selatan pada 7 Oktober sebagaimana dilansir oleh The Jerusalem Post.

“Tidak ada militer di sana. Tidak ada yang datang. Tidak ada yang mendengar kami, padahal kami adalah warga negara yang tidak bersalah. Warga negara yang membayar pajak kepada Negara “Israel”.

“Kamu ingin membunuh kami semua. Kamu ingin membunuh kami semua menggunakan IDF. Apakah tidak cukup jika warga “Israel” terbunuh? Pulangkan kami sekarang… Pulangkan kami ke keluarga kami sekarang juga!”

Melaporkan dari Yerusalem Timur yang diduduki, Alan Fisher dari Al Jazeera mengatakan beberapa keluarga dari mereka yang disandera bereaksi “cukup positif” terhadap dirilisnya video tersebut.

“Videonya berdurasi lebih dari satu menit,” kata Fisher. “Latar belakangnya sengaja dibuat tidak mencolok agar tidak ada tempat yang bisa diidentifikasi. Wanita yang khususnya menyapa Netanyahu dengan kutipan tersebut mengatakan bahwa dia menyalahkan Netanyahu atas kegagalan keamanan, intelijen, dan militer pada tanggal 7 Oktober.

“Beberapa keluarga bereaksi cukup positif terhadap dirilisnya video tersebut. Mereka memahami bagaimana hal ini terjadi, namun mereka mengatakan bahwa apa pun yang pada dasarnya memberikan bukti adanya kehidupan harus diterima dan memberi mereka dorongan.”

Dalam sebuah pernyataan, Netanyahu mengulangi janjinya untuk melakukan segala upaya untuk membawa pulang para tawanan.

Keluarga para tawanan tersebut dijadwalkan memberikan konferensi pers pada pukul 7 malam (17:00 GMT).

Video pendek tersebut adalah pesan penyanderaan kedua yang dikeluarkan oleh Hamas, menyusul klip sebelumnya yang menampilkan Mia Schem, seorang wanita Perancis-“Israel” berusia 21 tahun yang dirilis pada 17 Oktober.

Kehadiran para tawanan di Gaza telah mempersulit operasi darat di daerah kantong tersebut yang dimulai oleh pasukan “Israel” pekan lalu, menyusul serangan udara intensif yang menurut pihak berwenang Palestina telah menewaskan lebih dari 8.000 orang.

Empat tawanan telah dibebaskan sejauh ini, namun upaya untuk mendapatkan pembebasan tambahan melalui upaya jalur belakang yang dikoordinasikan oleh Qatar tampaknya terhenti setelah dimulainya operasi darat. (zarahamala/arrahmah.id)

Sumber Klik disini

Tinggalkan Balasan

Table of contents

Read more

Berita lainnya